Lanjutan dari: 76 KARAKTER YAHUDI DALAM AL-QUR’AN


11. BANGSA YANG PALING SUKA MEMPERMAINKAN PERINTAH NABINYA

Allah berfirman : (QS. Al-Baqarah:67-71)

“Dan ingatlah ketika Musa berkata kepada kaumnya, “Sungguh Allah menyuruh kamu menyembelih seekor sapi betina.” Mereka menjawab, “Apakah kamu hendak memperolok-olok kami?” Ia menjawab, “Aku berlindung kepada Allah dari golongan orang-orang yang bodoh.” 67)

“Mereka berkata, “Mohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami, supaya Dia menerangkan kepada kami sapi betina apakah itu”. Ia menjawab, “Sungguh Dia berfirman bahwa sapi itu sapi betina yang berumur tidak tua dan tidak muda, pertengahan antara itu. Maka kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu.” 68)

“Mereka berkata, “Mohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami supaya Dia menerangkan kepada kami, apa warnanya.” Ia menjawab, “Sungguh Dia berfirman bahwa dia adalah sapi betina yang kuning, sangat kuning warnanya, menyenangkan orang-orang yang melihatnya.” 69)

“Mereka berkata,”Mohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami supaya Dia menerangkan kepada kami, bagaimana sapi betina itu, karena sungguh sapi itu serupa saja bagi kami. Dan sungguh kami akan menjadi orang-orang yang mendapat petunjuk jika Allah menghendaki.” 70)

Ia menjawab, “Sungguh Dia berfirman bahwa sapi betina itu adalah sapi betina yang tidak pernah digunakan membajak tanah dan mengairi tanaman, mulus, tidak belang”. Mereka menjawab, “Sekarang engkau telah membawa kebenaran”. Lalu mereka menyembelihnya, dan hampir saja mereka tidak melakukannya.” 71)

Al-Qur’an dalam membuat kisah peristiwa ini tidaklah disusun secara kronologis seperti yang dilakukan ahli-ahli sejarah. Karena maksud mengetengahkan kisah ini ialah untuk menarik perhatian dan menciptakan suasana pada pendengar, agar perasaannya turut terlibat di dalam peristiwa yang senang dikisahkan.

Tentang sikap Bangsa Yahudi yang mempermainkan perintah Nabi Musa as. ini, jalan ceritanya sebagaimana disebutkan dalam riwayat adalah seba gaiberikut:

Konon ada seorang laki-laki tua kaya dari keluarga Bani Israil dibunuh oleh anak- anak pamannya karena menginginkan harta warisannya. Mereka membawanya ke kampung lain dan dilemparkan di tanah lapang. Kemudian mereka datang ke kampung itu untuk menuntut pembayaran denda (diyat) dan menuduh beberapa orang dari penduduk kampung tersebut telah membunuh pamannya. Setelah Musa menanyakan hal itu kepada mereka, tetapi mereka menyangkal sehingga perkaranya menjadi kabur. Mereka selalu menghinakan Musa untuk memohon kepada Allah kiranya berkenan menerangkan kepada mereka tentang pembunuhan yang misterius itu.

Setelah terjadinya peristiwa itu mereka selalu membantah perintah-perintah Nabi Musa as. dalam rangka menyelesaikan kasus tersebut. Bahkan Allah menyuruh kepada nabi Musa supaya orang-orang Yahudi itu mau melaksanakan apa yang sudah diperintahkan kepada mereka dengan rasa patuh dan taat, tidak selalu bertanya-tanya yang justru menambah kebingungan belaka.

Al-Qur’an menggambarkan betapa senangnya Bangsa Yahudi mempermainkan Nabi Musa dengan dalih agar memperoleh keterangan lebih lengkap dan lebih terperinci. Setiap kali Nabi menjawab pertanyaan mereka, selalu mereka mengajukan pertanyaan baru sebagaimana tersebut dalam ayat 67 sampai 71 di atas.

Cobalah kita perhatikan pertanyaan yang mereka ajukan kepada Nabi Musa itu:

  • a. Sapi betina yang bagaimanakah?
  • b. Berapakah umurnya, tua atau muda?
  • c. Apa warnanya?
  • d. Apakah sapi untuk bekerja atau tidak?
  • e. Warna kuningnya bagaimana?

Dari pertanyaan yang dibuat-buat ini, yang dimaksudkan agar berlepas diri dari perintah Allah yang diberikan kepada mereka, akhirnya mereka sendiri yang kepayahan melaksanakannya. Bahkan hampir saja mereka tidak dapat melakukan perintah tersebut. Ibnu Jarir meriwayatkan hadits dari Ibnu Abbas berkenaan dengan peristiwa yang dikisahkan ayat ini sebagai berikut:

“Seandainya orang-orang Yahudi itu menyembelih sapi apa pun, asal betina sudah tentu cukup untuk memenuhi perintah yang diberikan kepada mereka, tetapi mereka mempersulit diri sendiri. Akhirnya mereka sendiri yang memikul beban berat menjalankan perintah tersebut”.

Demikianlah perilaku Bangsa Yahudi terhadap Nabi Musa as. Walaupun mereka mengakui dan mempercayai kenabian Musa, namun mereka tetap senang mempermainkan perintah-perintah Nabi Musa as.

12. BANGSA YANG PALING KERAS KEPALA MENOLAK KEBENARAN ILAHI

Allah berfirman : (QS. Al-Baqarah:74)

“Kemudian, sesudah itu hatimu menjadi keras sebagaimana batu atau lebih keras. Padahal sungguh di antara batu-batu itu ada yang terbelah, lalu keluar air daripadanya, dan di antaranya ada yang jatuh menggelinding karena takut kepada Allah. Dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang kamu kerjakan.”

Ayat ini melukiskan keadaan mental Bani Israil setelah mereka menerima berbagai nikmat dan nasihat yang diberikan oleh Nabi Musa. Ternyata bahwa nikmat Allah dan nasihat Nabi Musa kepada mereka sama sekali tidak berpengaruh positif kepada mereka. Mereka sama sekali seolah-olah tidak lagi mempunyai hati yang hidup, tetapi hanya sebagai makhluk yang berhati laksana batu, bahkan lebih keras daripada batu. Di antara batu-batu itu masih ada yang bisa berlubang karena tetesan air, sehingga mengalirkan sungai, selokan dan mata air, yang kemudian menjadi tempat manusia dan hewan mengambil air dan berguna untuk menyiram tumbuh- tumbuhan. Bahkan ada batu yang jatuh dari atas gunung ketika gunung meletus atau gempa bumi atau disambar petir.

Tetapi hati Bangsa Yahudi tidak berubah menjadi baik dengan nasihat dan peringatan dari Allah. Mereka sama sekali tidak dapat meresapi kebenaran, sehingga segala tanda kekuasaan Allah yang ada di depan mereka dan yang dibawa oleh para Nabi sama sekali tidak berpengaruh positif ke dalam jiwa mereka. Segala apa yang mereka saksikan dari bukti kebenaran para Nabi justru hanya membuat mereka semakin ingkar dan berbuat kerusakan lebih besar.

Disamakan hati orang Yahudi kerasnya bagaikan batu adalah karena benda yang bernama batu ini tak dapat dicairkan sekalipun dengan api. Dan benda yang paling beku di jagad raya ini adalah batu, bukan besi maupun tembaga. Sebab besi dan tembaga dapat menjadi leleh bila dipanaskan dengan api.

Batu pun masih ada yang bisa berlubang bila terkena tetesan air secara terus menerus, sehingga akhirnya dapat berguna bagi kehidupan manusia. Tetapi hati orang-orang Yahudi bukan saja keras kepala melebihi batu, namun tidak punya hati untuk meresapkan kebenaran. Bangsa Yahudi sepanjang sejarah telah terbukti sebagai penentang kebenaran paling keras dan hanya mengikuti bisikan nafsunya belaka.

13. BANGSA YANG TIDAK DAPAT DIHARAPKAN BERIMAN KEPADA KEBENARAN PARA NABI

Allah berfirman: (QS. Al-Baqarah:75)

“Maka apakah kamu ingin sekali supaya mereka beriman karena seruanmu, padahal sebagian mereka ada yang mendengar firman Allah, lalu mengubahnya sesudah mereka memahaminya sedangkan mereka mengetahuinya.”

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan para sahabatnya sangat berharap masuknya kaum Yahudi ke dalam agama baru ini lalu masuk di bawah panji-panjinya. Karena agama mereka lebih dekat dengan agama baru ini daripada yang lain, baik tentang ajaran-ajarannya, prinsip-prinsipnya dan tujuan-tujuannya. Mereka sudah sama
dalam bidang tauhid, percaya kepada hari kebangkitan dan berkumpul kembali di padang Mahsyar serta kitab mereka membenarkan apa yang ada dalam agama baru ini.

Maka dalam ayat ini Allah mengisahkan kepada orang-orang mukmin tentang hal ihwal berita mereka yang dapat menghilangkan keinginan sangat kepada keimanan kaum Yahudi kepada Islam dan memutuskan harapan ini dengan menerangkan kejadian-kejadian yang terjadi kepada nenek moyang mereka pada zaman Musa yang selalu ingkar dan membangkang, menolak dan menentang. Lalu datang kepada mereka ayat demi ayat, datang siksaan yang memang pantas mereka terima, lalu minta kepada Nabi Musa agar berdo’a kepada Allah untuk melepaskan siksaan mereka, nanti mereka mau mengikuti dakwah Musa. Tetapi setelah terlepas dari siksaan itu, mereka kembali lagi seperti semula ingkar dan durhaka. Kedudukan mereka ini begitu hebatnya sehingga berani berkata kepada Musa, “Kami tidak mau percaya dan patuh kepada perintah-perintahmu, sebelum kami mendengar Allah berbicara sendiri dengan engkau”. Lalu Musa memilih 70 orang di antara mereka untuk menyertainya mendengarkan wahyu dan berdialog dengan Tuhannya. Maka mereka mendengar firman-Nya pula dengan cara yang kita tidak mengetahui bagaimana hakekatnya. Mereka jadi yakin akan dialognya dengan Tuhannya dan mereka mau mendengar perintah-perintah dan larangannya. Kemudian sebagian dari mereka ini ada yang mengubah wahyu Allah yang pernah mereka dengar sendiri dan mereka palingkan dari isi sebenarnya dengan cara takwil dan pemutarbalikan. Begitulah perbuatan mereka terhadap Taurat, Kitab suci mereka sendiri.

Karena itu tidak heran kalau kaum Yahudi yang ada sekarang menentang petunjuk Allah yang akan engkau bawa, Muhammad. Sifat sombong dan melawan itu sudah jadi tabiat dan warisan nenek moyang mereka, yang dulu biasa mengubah dan menukar ayat-ayat Allah, dan berlaku congkak, padahal sudah melihat sendiri bukti- bukti inderawi yang terjadi di tangan Musa. Karena itu lebih-lebih lagi mereka akan mengingkari agama yang argumen-argumennya rasional dan secara moril isinya sangat luas, yaitu Al-Qur’an. Karena Kitab ini memuat undang-undang yang mudah isinya, ringan bagi manusia, indah bahasanya, sehingga sastrawan-sastrawan Bangsa Arab sendiri tidak mampu menandinginya.

Lebih jauh dari itu Bangsa Yahudi yang tidak mau beriman kepada mereka, apalagi kepada Nabi Muhammad, mereka pada umumnya, para ulama mereka khususnya mengalami kebingungan dan kegelisahan ketika datang rasul baru dengan Kitab baru pula. Mereka bersikap ragu-ragu, apakah masuk ke dalam Islam tetapi dengan akibat dihinakan oleh para pengikutnya, atau tetap dalam agama lama, tetapi dengan akibat pengikut-pengikutnya sedikit? Karena itu akhirnya mengalami keputusan untuk bersikap munafiq, yaitu bila ketemu dengan golongan Islam bersikap baik dan kalau ketemu dengan golongan lain bersikap menghinakan Islam. Sekiranya sikap ini ketahuan masyarakat umum mereka siap untuk membuat alasan ini dan itu.
Sikap Bangsa Yahudi yang egois semacam ini bukan karena mereka tidak mengerti kebenaran, tetapi justru bermaksud memperalat kebenaran untuk memperoleh keuntungan bagi diri mereka sendiri.

Ayat 75 di atas dengan tegas memberikan keterangan bahwa mental durhaka dan fasiq yang ada pada Bangsa Yahudi sudah menjadi darah daging mereka. Karena itu ayat ini memperingatkan ummat Islam janganlah menaruh harapan sedikit pun kepada Bangsa Yahudi untuk dapat menjadi pemeluk-pemeluk Islam. Karena nenek moyang mereka, para pendeta dan ahli-ahli agama mereka gemar berbuat keji, yaitu merubah firman-firman Allah yang ada pada Kitab-kitab suci mereka, sehingga tidak lagi dapat diketahui kebenaran aslinya. Dengan demikian Bangsa Yahudi yang ada sampai sekarang pun mental dan keadaannya tidak lebih baik dari nenek moyang mereka.

14. BANGSA YANG PALING SUKA MENGATUR TIPU DAYA DI TENGAH MASYARAKAT

Allah berfirman : (QS. Al-Baqarah:76)

“Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang beriman, mereka berkata, “Kami beriman”. Dan bila sebagian mereka bertemu dengan sesamanya mereka berkata, “Apakah kamu ceritakan kepada mereka apa yang Allah bukakan kepadamu untuk mereka jadikan alasan melawan kamu di harapan Tuhanmu? Tidakkah kamu berpikir?”

Orang-orang Yahudi bila bertemu dengan sahabat-sahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam., maka yang munafiq di antara mereka itu mengemukakan pernyataan bahwa di dalam Kitab suci mereka telah dijelaskan akan datangnya Muhammad, seorang Rasul pembawa khabar gembira.

Tetapi orang-orang Yahudi ini bila telah berkumpul sesama mereka, maka para pendetanya menegur teman-temannya yang telah berani menceritakan rahasia Taurat pada sahabat-sahabat Nabi tersebut. Mereka mencela perbuatan orang-orang Yahudi yang telah terlanjur menceritakan isi Taurat kepada sahabat-sahabat Nabi, bukan karena cerita itu tidak benar, tetapi karena takut menjadi senjata memakan tuan.

Karena apa yang mereka ceritakan itu sesuai dengan keterangan Al- Qur’an. Dengan cara para pendeta menyembunyikan kebenaran yang sesungguhnya, sedangkan orang-orang Yahudi yang bersikap munafiq mau menceritakan isi Taurat dari para pendeta itu, maka masyarakat mereka ciptakan menjadi kebingungan. Dengan tipu muslihat semacam ini mereka ingin agar masyarakat tetap ragu-ragu kepada kebenaran kenabian Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Karena bagi orang awam akan timbul anggapan jika Muhammad itu benar Nabi yang dijanjikan tentulah para pendeta dan ulama Yahudi akan menjadi orang pertama mengakui kenabian Muhammad ini.

15. BANGSA YANG SUKA MEMPERJUALBELIKAN AGAMA/NAMA ALLAH

Allah berfirman : (QS. Al-Baqarah:79)

“Sungguh celakalah orang-orang yang menulis dengan tangan mereka, lalu mereka katakan, “Kitab ini dari Allah”, untuk mendapatkan keuntungan yang sedikit. Sungguh celakalah mereka karena tulisan tangan-ta- ngan mereka, dan sungguh celakalah mereka karena usaha mereka“.

Para pendeta Yahudi telah berani menyatakan bahwa apa yang mereka tulis adalah merupakan ayat-ayat Taurat. Mereka dengan sesuka hati berkata kepada masyarakatnya bahwa segala perubahan yang mereka lakukan terhadap Kitab Taurat adalah datang dari perintah Allah.

Perubahan yang mereka lakukan terhadap isi Taurat adalah untuk memperoleh keuntungan bagi diri mereka, yang berasal dari suap dan upah karena mengikuti kehendak dan kemauan masyarakat mereka.

Perubahan-perubahan yang dilakukan para pendeta Yahudi terhadap Kitab Taurat mencakup 3 macam hal, yaitu:

  • a. merubah sifat Nabi;
  • b. membuat kebohongan atas nama Allah;
  • c. menghalalkan suap.

Ustadz Imam M. Abduh menjelaskan sebagai berikut:

“Barang siapa ingin melihat naskah asli yang dipergunakan oleh orang-orang Yahudi dahulu, silahkan dia melihat di hadapannya, tentu ia akan dapat mengetahuinya dengan jelas dan terang. Dia akan memperoleh beberapa karangan yang berisikan aqidah-aqidah dan hukum yang sudah diputarbalikkan arti dan pengertiannya, sehingga menyesatkan dan merusak agama. Tetapi perbuatan tercela ini tetap mereka katakan sebagai Kitab-kitab suci berasal dari Allah, padahal sebenarnya tidak, bahkan menjadikan orang sesat. Dari memahami Kitab Allah dan menjauhkan manusia dari hidayah-Nya.”

Perbuatan tercela semacam ini hanyalah mungkin timbul dari tipe manusia berikut ini:

  1. Orang yang menyelewengkan agama dan sengaja merusaknya serta bermaksud menyesatkan para pemeluknya. Agama semata-mata dijadikan kedok dan orang ini berlagak menjadi orang shaleh di depan umum. Tetapi sebenarnya dia bermaksud menipu masyarakat, sehingga apa yang ditulis dan dikatakannya mudah dipercayai masyarakat.
  2. Orang yang suka membuat dalih-dalih dan mengutamakan penakwilan kata- kata sehingga membuat masyarakat menganggap ketentuan agama. Dengan adanya masyarakat yang tidak lagi teguh berpegang kepada agama, maka mereka memperoleh harta dan pangkat dengan mudah.

Pendeta Yahudi dengan cara-cara memutarbalikkan ayat-ayat Taurat itu telah menjadikan agama barang dagangan yang mereka perjualbelikan untuk kepentingan duniawi mereka.

16. BANGSA YANG BERANGGAPAN TIDAK DISENTUH NERAKA KECUALI SEBENTAR

Allah berfirman : (QS. Al-Baqarah:80-81)

“Dan mereka berkata, “Kami sekali-kali tidak akan disentuh oleh api neraka, kecuali hanya beberapa hari saja”. Katakanlah (Muhammad), “Apakah kamu telah menerima janji dari Allah, sehingga Allah tidak akan mengingkari janjiNya, ataukah kamu hanya mengatakan terhadap apa yang tidak kamu ketahui?” 80)

Yang benar, barangsiapa berbuat kejelekan dan ia telah diliputi oleh kesalahannya, mereka itulah penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya.” 81).

Bangsa Yahudi punya anggapan kalau terpaksa mendapat hukuman neraka paling lama 7 hari, karena menurut mereka dunia ini berumur 7 ribu tahun. Mereka beranggapan 1 hari di neraka sama dengan lama di dunia 1000 tahun. Sebagian orang Yahudi ada pula yang beranggapan bahwa kalau orang Yahudi terpaksa mendapat hukuman neraka, maka paling lama 40 hari, yaitu sama dengan lamanya mereka dahulu menyembah patung anak sapi.

Anggapan mereka yang sangat keliru ini kemudian oleh Allah dimintai dasar dalilnya, yaitu adakah anggapan semacam itu merupakan suatu perjanjian yang Allah pernah adakan dengan mereka, ataukah bangsa Yahudi hanya semata-mata berbuat dusta? Sebab persoalan hukuman neraka, lama atau sebentar adalah menjadi hak Allah. Manusia dapat mengetahui hal tersebut hanyalah semata-mata melalui wahyu Allah yang disampaikan kepada para Rasul-Nya. Tanpa melalui cara seperti ini, maka jelaslah bahwa anggapan bangsa Yahudi seba gaimana tersebut di atas adalah satu pernyataan dusta dan ucapan lancang atas nama agama. Karena ucapan semacam itu hanyalah bukti dari kekufuran mereka dari ajaran Allah dan fakta kebobrokan mental mereka.

Anggapan bangsa Yahudi mengenai masa lamanya mereka akan mengalami siksa neraka seperti itu, hanyalah muncul karena salah satu dari 2 kemungkinan berikut ini:

  • a. karena ada janji Allah kepada mereka,
  • b. mereka sengaja membuat kebohongan dengan nama agama.

Karena janji Allah semacam itu memang tidak pernah ada, berarti apa yang menjadi pengakuan bangsa Yahudi itu benar-benar kebohongan besar dan bukti kebobrokan mental mereka.

Tetapi justru sebaliknya dalam ayat 81 Allah menegaskan adanya kaidah pertanggunganjawab dan pembalasan hukum bahwa setiap orang yang melakukan dosa sehingga dirinya penuh dengan noda-noda dosa, maka dia akan mendapatkan siksa neraka kekal. Apalagi bangsa Yahudi telah berani berbohong dengan nama Allah dan mengaku sebagai bangsa pilihan dalam pandangan Allah, padahal sebenarnya dusta belaka, sudah tentu akan menjadi penghuni neraka kekal abadi. Sebaliknya seseorang akan selamat dari siksa neraka dan menjadi penghuni surga hanyalah orang-orang beriman lagi beramal shaleh. Sedangkan bangsa Yahudi sebagaimana tersebut dala m ayat 80 di atas adalah orang-orang yang berani melakukan perbuatan paling tercela, yaitu berdusta dengan kedok agama yang membuktikan betapa bobroknya mental mereka. Maka adalah sepatutnya bahwa bangsa Yahudilah yang menjadi penghuni neraka yang kekal itu.

17. BANGSA YANG PALING SEDIKIT ORANG-ORANG BAIKNYA

Allah berfirman : (QS. Al-Baqarah:83)

”Dan ingatlah ketika kami merngambil perjanjian dari Bani Israil, yaitu, “Janganlah menyembah kecuali Allah, dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua, kerabat, anak-anak yatim dan orang-orang miskin. Ucapkanlah kepada manusia kata-kata yang baik, dirikanlah shalat dan tunaikan zakat. Kemudian kamu tidak meimenuhi janji itu, kecuali sebagian diantara kamu dan kamu selaluberpaling.”

Ayat ini mengingatkan Bangsa Yahudi yang pada zaman Nabi agar mengingat kembali perintah-perintah Allah kepada nenek moyang mereka untuk beribadah dan bermu’amalah sesuai dengan petunjuk Allah. Akan tetapi ternyata kemudian nenek moyang mereka melanggar perintah-perintah tersebut dan meninggalkan tuntunan agama, kecuali hanya sedikit saja yang tetap patuh.

Ayat ini ditujukan kepada para Nabi dan para sahabatnya dengan maksud agar secara sungguh-sungguh memperhatikan hal ihwal Bangsa Yahudi yang perangainya telah begitu bobrok, karena nenek moyang mereka gemar meninggalkan bimbingan dan petunjuk Allah. Dengan memperhatikan karakter nenek moyang mereka semacam itu, maka janganlah Nabi dan para sahabat terlalu mengharapkan Bangsa Yahudi untuk beriman kepada Islam.

Di dalam ayat ini bangsa Yahudi diperintahkan untuk:

  • a. Hanya menyembah kepada Allah semata-mata. Mereka dilarang menyembah selain Allah, padahal mereka selama ini selalu menyembah Allah, sebab dikhawatirkan mereka akan menyekutukan Allah dengan yang lain, baik berupa Malaikat, manusia ataupun berhala dengan menghadapkan do’a kepadanya atau dengan macam-macam ibadah lainnya.
    Agama Allah yang disampaikan melalui para Rasul semuanya adalah anjuran menyembah kepada Allah dan tidak boleh menyekutukanNya dengan sesuatu apapun. Sebagaimana firman-Nya dalam QS. 4 ayat 36. Jadi, tauhid itu dasarnya sekaligus dua, yaitu menyembah hanya kepada Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun.
  • b. Berbuat baik kepada orang tua. c. Berbuat baik kepada kerabat. d. Berbuat baik kepada anak yatim dan orang-orang miskin. e. Berkata benar dan baik. f. Menunaikan kewajiban shalat dan membayar zakat. Karena shalat dapat memperbaiki jiwa dan membersihkan manusia dari sifat-sifat rendah dan membangun akhlaq-akhlaq utama. Sebab dengan shalat dapat dipupuk jiwa ikhlas karena Allah dan patuh semata-mata kepada kekuasaan-Nya. Sedangkan zakat dapat memperbaiki kehidupan masyarakat. Kaum Yahudi punya bermacam-macam kewajiban zakat, di antaranya: zakat yang khusus diberikan kepada keluarga Nabi Harun saja, dan sekarang diberikan kepada kaum Lawiy, salah satu di antara suku-suku mereka, zakat untuk orang-orang miskin, zakat buah- bahkan, zakat pengeringan tanah, yaitu setahun pada setiap tujuh tahun tanah dibiarkan tidak digarap dan tidak ditanami, dan segala tanaman yang tumbuh dan berbuah pada tahun kering ini menjadi harta zakat.

Akan tetapi justru Bangsa Yahudi tidak melaksanakan perintah-perintah tersebut, bahkan mengingkari dan meninggalkannya. Akibat mereka meninggalkan perintah Allah, muncullah pendeta dan pastur yang dijadikan ganti sebagai Tuhan, dimana mereka dengan selera sendiri menghalalkan dan mengharamkan, membolehkan dan melarang sesuatu serta membuat cara-cara ibadah dengan sesuka hati mereka. Mereka seolah-olah menjadi saingan Allah, karena berani membuat hukum untuk bangsa Yahudi tanpa izin Allah.

Perbuatan mereka tidak hanya terjadi di bidang ibadah, tetapi meluas kepada perilaku sosial ekonorni, sehingga mereka bakhil mengeluarkan zakat yang telah menjadi kewajiban mereka. Mereka pun bakhil untuk membantu nafkah keluarga dekat, anak yatim dan golongan miskin. Bahkan hak-hak golongan yang terlantar ini mereka rampas. Mereka tidak mau melakukan amar ma’ruf nahi munkar yang membuktikan betapa rendahnya perhatian mereka kepada agama. Orang-orang Yahudi yang masih mau berbuat baik kecil sekali, sehingga tidak lagi punya pengaruh berarti di tengah masyarakat. Akibatnya mayoritas masyarakat menjadi rusak dan nilai kebajikan tenggelam di tengah kebobrokan mental sehingga membinasakan bangsa Yahudi.

Al-Qur’an menyebutkan pengecualian “sedikit sekali” orang-orang Yahudi yang berbuat baik untuk menunjukkan bahwa adanya orang-orang shaleh yang segelintir jumlahnya di tengah ummat yang sudah rusak tidak akan berarti apa-apa untuk mencegah turunnya adzab Allah yang menimpa bangsa tersebut.

Maka kalau pada zaman Nabi Musa, Bangsa Yahudi yang mau berbuat baik sedikit sekali sudah tentu pada zaman Nabi Muhammad mereka tidak dapat diharapkan untuk menjadi orang-orang yang tulus dan ikhlas mematuhi ajakan Islam. Begitulah seharusnya kita bersikap kepada Bangsa Yahudi, yaitu bahwa mayoritas Bangsa Yahudi adalah orang-orang yang sama sekali tak dapat dibimbing pada kebaikan dan bangsa yang sangat tidak senang mentaati tuntunail agama.

18. BANGSA YANG PALING SENANG BERMUSUHAN DENGAN SESAMANYA

Allah berfirman : (QS. Al-Baqarah:84-85)

“Dan ingatlah ketika Kami mengambil janjimu bahwa kamu tidak akan menumpahkan darahmu dan tidak akan mengusir dirimu dari kampung halamanmu, kemudian kamu berikrar dan kamu pun menyaksikannya.”’ 84)

“Kemudian kamu sendirilah yang membunuh dirimu dan mengusir segolongan dari padamu dari kampung halamannya. Kamu bantu membantu berbuat dosa dan permusuhan terhadap mereka. Dan jika mereka datang kepadamu sebagai tawanan kamu tebus mereka, padahal pengusiran terhadap mereka itu terlarang bagimu. Maka apakah kamu beriman kepada sebagian yang lain? Maka tidak ada balasan orang yang berbuat demikian di antaramu, selain kehinaan dalam hidup di dunia ini dan pada hari Kiamat mereka akan dimasukkan ke dalam siksa yang amat berat. Dan Allah Maha tiada lalai dari perbuatan.” 85)

Bangsa Yahudi pada zaman Nabi Musa telah menerima perjanjian dari Allah, yang isinya: “Kamu tidak boleh saling menumpahkan darah dan mengusir sesamamu dari kampung halaman dan tanah air kamu sendiri”.

Perjanjian ini turun-temurun dipesankan oleh bangsa Yahudi kepada anak keturunannya dan telah menjadi bagian dari ajaran Taurat. Perjanjian ini diakui oleh keturunan Bangsa Yahudi sepanjang zaman walaupun bangsa Yahudi yang hidup di masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Tetapi ternyata Bangsa Yahudi melanggar isi perjanjian tersebut, di antaranya terjadi pada Bangsa Yahudi yang tinggal di Jazirah Arab. Di antara contoh kejadian itu ialah suku Yahudi Bani Qauniqa’ karena bersekutu dengan suku Aus dari penduduk Madinah bermusuhan dengan saudara mereka seagama, yaitu suku Yahudi Bani Quraidhah, begitu pula suku Yahudi Bani Nadzir, sekutu suku Khazraj. Suku Aus dan Khazraj ini sebelum Islam, terlibat dalam permusuhan saling membunuh yang melibatkan pula sekutu- sekutu mereka.

Dalam riwayat disebutkan bahwa setiap suku Yahudi membantu suku Bangsa Arab dan orang Yahudi yang menjadi sekutunya berperang melawan suku Bangsa Arab lainnya yang juga bersekutu dengan suku Bangsa Yahudi yang lain.

Konon, jika sebagian Bangsa Arab dan orang Yahudi yang menjadi aliansinya menawan orang-orang Yahudi yang menjadi musuh mereka, dan mereka menyetujui untuk menerima tebusan tawanan itu, maka setiap golongan Bangsa Yahudi menebus putra-putra sebangsanya meski mereka menjadi musuhnya. Kemudian mereka membuat-buat alasan bahwa Kitab Taurat menyuruhnya menebus tawanan bangsa yang terpilih ini. Jika memang mereka benar-benar percaya kepada apa yang dikatakannya itu, kenapa mereka memerangi dan mengusir mereka dari kampung halamannya? Padahal Taurat melarang perbuatan tersebut. Bukankah perbuatan seperti itu berarti penghinaan dan mempermainkan agama?

Kedurhakaan Bangsa Yahudi semacam itu oleh Allah ditegur dengan pertanyaan- pertanyaan yang bersifat mengejek dan menghina tingkah laku mereka semacam itu. Kepada mereka dilontarkan pertanyaan: “Apakah kamu melakukan perbuatan tersebut lantaran kamu hanya mau beriman kepada sebagian ajaran Taurat?” Yang demikian itu karena di dalam Taurat telah diambil perjanjian dari Bani Israil, agar sebagian mereka tidak membunuh sebagian yang lain dan tidak mengusir sesama mereka dari kampung halamannya. Dan Allah telah berfirman: “Siapapun dari budak laki-laki atau perempuan Bangsa Israil yang kamu temui, maka belilah dan bebaskanlah dia”.

Akan tetapi justru membunuh dan mengusirnya dari kampung halamannya ini berarti mereka telah melanggar. Kemudian mereka tebus orang-orang Yahudi yang jadi tawanan guna menepati perintah Kitab Taurat. Perbuatan semacam ini tiada lain berarti bahwa Bangsa Yahudi hanya menerima sebagian dari ajaran Taurat dan mengingkari sebagian lainnya. Yaitu mereka mau menebus sesama orang Yahudi yang menjadi tawanan perang musuh, tetapi mereka tetap saling membunuh, padahal menurut ajaran Taurat perbuatan semacam ini dilarang.

19. BANGSA YANG PALING SOMBONG DAN MEMBANGGAKAN ETNISNYA

Allah berfirman: (QS. Al-Baqarah:91)

“Dan bila mereka dikatakan, “Berimanlah kamu kepada apa yang Allah telah turunkan”, maka mereka berkata, “Kami beriman kepada apa yang diturunkan kepada kami”. Dan mereka kufur kepada apa yang datang sesudahnya, padahal itulah kebenaran yang membenarkan apa yang ada pada mereka. Katakanlah, “Tetapi mengapa kamu dahulu membunuh Nabi-Nabi Allah, jika karnu benar orang yang beriman?”

Bangsa Yahudi pada zaman Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menolak untuk beriman kepada Al Qur’an, dengan dalih, “Kami telah beriman kepada Kitab-Kitab yang di bawa para Nabi Bani Israil, seperti Taurat dan lain-lain’ Jawaban orang Yahudi ini kemudian dibantah oleh Allah dengan menyuruh Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bertanya kepada mereka yang isinya sebagai berikut: “Jika kamu memang benar-benar jujur daiam mengikuti Kitab- Kitab Yang Allah turunkan kepada Nabi-Nabi dahulu, mengapa kamu bunuh mereka?” Padahal agama kamu tidak membenarkan pembunuhan, bahkan pembunuhan dihukum dengan pembunuhan pula, lebih-lebih membunuh Nabi.

Dengan demikian berarti ucapan-ucapan kamu bertentangan dengan kenyataan dan fakta kamu.

Bangsa Yahudi yang ada pada zaman Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dikaitkan dengan perbuatan nenek moyang mereka yang pernah melakukan pembunuhan terhadap Nabi mereka. Kalau Bangsa Yahudi berani melakukan pembununan terhadap para Nabi, maka tidak heran kalau mereka berani merendahkan dan menghina kaum mukminin.

Sebab seseorang yang berani berlaku kurang ajar kepada para Nabi, sudah tentu lebih berani pula berlaku kurang ajar kepada orang-orang mukmin. Lagipula mereka sombong dan takabur karena nabinya bukan dari golongan Yahudi.

20. BANGSA YANG PALING RAKUS TERHADAP KESENANGAN DUNIA DAN TAKUT MATI

Allah berfirman: (QS. Al-Baqarah:96)

“Dan sungguh engkau akan dapati mereka itu manusia yang paling tamak kepada kehidupan dunia dan bahkan melebihi orang-orang musyrik, masing-masing mereka berharap sekali kalau umurnya dipanjangkan seribu tahun. Padahal umur panjang itu sekali-kali tidak dapat menyelamatkannya dari siksaan. Dan Allah Maha Melihat segala perbuatan mereka.”

Bangsa Yahudi merupakan manusia yang paling serakah terhadap dunia, sekalipun kalau dibandingkan dengan orang-orang musyrik. Firman Allah yang berbunyi: “Bahkan melebihi orang-orang musyrik”, adalah sebagai kalimat penghinaan terhadap mereka. Karena memang orang-orang musyrik tidak percaya kepada hari kebangkitan dan hanya mengenal kehidupan dunia ini saja, maka bukanlah hal yang aneh kalau mereka serakah kepada kehidupan dunia saja. Adapun orang yang beriman kepada Kitab Allah dan mengakui adanya hari pembalasan, maka seharusnya dia tidak serakah kepada kehidupan dunia ini.

Setiap orang Yahudi berkeinginan besar untuk bisa hidup seribu tahun atau lebih. Keinginan ini sebenarnya didasarkan rasa takut pada siksa dan kemurkaan Allah. Menurut mereka bahwa di dalam dunia dengan segala pahit dan getirnya jauh lebih baik daripada siksa dan hukuman akhirat, yang mereka yakini pasti terjadi.

Lebih jauh dari itu Bangsa Yahudi beranggapan bahwa dengan umur yang panjang boleh jadi akan dapat terlepas dari hukuman akhirat karena dilupakan kesalahan- kesalahan mereka oleh Allah. Namun hal ini dibantah oleh Allah. Sebab kekekalan di dunia tidaklah dapat membuat seseorang terlepas dari siksa dan hukuman yang telah tersedia untuk dirinya. Karena umur berapapun panjangnya, toh pasti berakhir.

Maka sebagai penegasan Allah menjelaskan bahwa Dia, Allah mengetahui perbuatan-perbuatan mereka, baik yang tersembunyi maupun yang terang-terangan. Hukuman Allah di akhirat kelak tidaklah menjadi hilang karena yang bersangkutan dapat mengalami umur panjang. Tetapi setiap kesalahan akan memperoleh hukuman yang setimpal.

Bangsa Yahudi merupakan manusia paling cinta untuk memperoleh kehidupan di dunia dan memang mereka berusaha mencapai hidup yang kekal itu. Sebenarnya mereka sendiri percaya ada hari kebangkitan dan pembalasan, tetapi karena mereka bersikap sombong, berbangga dengan rasa kebangsaan dan mengabaikan ajaran- ajaran Kitab suci mereka berlagak pilon sebagai manusia yang bisa mencapai hidup kekal di dunia.


Lanjut ke KARAKTER YAHUDI DALAM AL-QUR’AN (Part 3)

Iklan

2 responses »

  1. […] Lanjut ke 76 KARAKTER YAHUDI DALAM AL-QUR’AN (PART 2) […]

    Suka

  2. […] Lanjutan dari: 76 KARAKTER YAHUDI DALAM AL-QUR’AN (PART 2) […]

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s