Kematian Lady Diana ternyata juga menyisakan beberapa misteri yang hingga kini masih belum terpecahkan. Apa saja misteri dibalik kematian Lady Diana?

#1. Kecelakaan maut Lady Diana merupakan sebuah skenario pembunuhan berencana

Rencana pembunuhan berasal dari keluarga kerajaan sendiri. Dimana mereka tidak dapat menerima bahwa mantan putri kerajaan berkencan dan hamil oleh seorang Muslim terkemuka.

Pada pemeriksaan resmi dalam kematian Putri Diana, sampel jaringannya yang disebut “secara biologis tidak mungkin” yang memunculkan kecurigaan tubuh Diana sengaja dirusak agar para petugas forensik kesulitan mengetahui penyebab asli kematiannya.

Kabarnya, ketika sampel diminta untuk diuji lagi, mereka menemukan barang bukti tersebut telah hancur.

“Al Fayed mengklaim jika Diana dan anaknya terbunuh oleh sebuah konspirasi untuk menghentikan pernikahan putri Inggris itu dengan seorang muslim” (Pedoman Rakyat, 1 September 2007). Pada 31 Agustus 1997, Lady Diana menghembuskan nafas terakhir. Sang putri yang lahir pada 1 Juli 1961, pergi meninggalkan berjuta kenangan sekaligus sebuah misteri kematian yang tiada bertepi.

#2. Lady Diana meninggal dalam keadaan hamil

Moh Al Fayed merupakan orang yang mengabarkan bahwa Lady Diana meninggal dalam keadaan hamil. Moh Al Fayed adalah ayah dari Dodi Al Fayed yaitu kekasih Lady Diana. Orang tua ini mengaku telah mendengar percakapan antara sang putri dengan anaknya melalui telepon seluler. Lady Diana mengabarkan bahwa dirinya dalam keadaan hamil dan dia berencana akan mengumumkan berita bahagia itu sekembalinya dari liburan di Paris. Namun sayangnya sebelum sang putri mengumumkan kehamilannya ternyata dia sudah meninggal dunia.

Pihak kepolisian yang menangani kasus kecelakaan Lady Diana tidak membenarkan kabar bahwa sang putri dalam keadaan hamil, sehingga kehamilan ini masih menjadi misteri kematian Lady Diana.

Kematian Lady Di dipicu oleh rumor kalau ia sedang hamil. Sebuah koran di Jerman mewartakan bila kandungan Lady Di berusia 1 bulan. Pada 22 Agustus 1997, Diana-Dodi berlibur di Laut Tengah. Surat kabar London Daily Mail memasang foto pasangan tersebut yang sedang bermesraan hasil jepretan paparazzo Mario Benna.

Saat berada di atas kapal pesiar Jonikal senilai 30 juta dollar AS, maka, Dodi yang sudah kawin siri dengan Lady Di, membisikkan kata bayi sambil mengelus perut sang putri. Detektif dari Secret Intelligence Service (SIS) alias MI6 yang mengintai gerak-gerik 2 sejoli itu, spontan terhenyak. Bos MI6 Sir David Spedding (1994-1999), haqqul yaqin jika kehamilan Lady Di bakal membuat langit Keraton Buckingham gonjang-ganjing. Kalau rahim Lady Di dibuahi benih Dodi, berarti keduanya segera menuju ke pelaminan. Padahal tidak sepatutnya Pangeran William sebagai putera mahkota berayah tiri orang Islam. Apalagi, bila William menjadi raja, ia juga sebagai Supreme Governor gereja Anglikan.

#3. Lady Diana telah menjadi seorang mualaf

Kabar ini semakin banyak dibicarakan karena adanya kedekatan putri Diana dengan kekasihnya Dodi Al Fayed yang merupakan seorang muslim. Kabarnya sang putri telah menjadi muallaf untuk mempermudah pernikahannya dengan kekasihnya itu.

05-24-07.57.30

Sejak berhubungan dengan Dodi, mendadak elegi Lady Di berubah menjadi spirit. Magdi Kamel, dalam bukunya setebal 84 halaman yang diterbitkan Akhbar al-Yom milik pemerintah Mesir, menengarai kalau Lady Di hendak memeluk Islam. Ihwal tersebut disampaikan pada Abdel Qader Azad, imam Mesjid Badshahi di Lahore, Pakistan. Lady Di berencana mengucap 2 kalimat syahadat di Mesjid al-Azhar, Kairo, pada November 1997. Tekad Lady Di masuk Islam juga disampaikan kepada ulama besar Mesir Syekh Muhammad Mutawalli asy-Sya’rawi. Islam di mata Lady Di bukan fenomena baru. Sebab ia bersahabat dengan Jemima, puteri tycoon Sir James Goldsmith. Pada 20 Juni 1995, Jemima memeluk Islam sesudah dinikahi Imran Khan, bintang cricket Pakistan. Kisah kasih Diana-Dodi, membuat sebal Barbara Cartland. Penulis novel pop sekaligus nenek tiri Lady Di itu, tidak merestui hubungan mereka. Karena Dodi orang Arab, muslim lagi.

Enam jam sebelum kecelakaan yang merenggut jiwanya, Lady Di menelepon Richard Kay, reporter The Daily Mail. Ia menuturkan bila mau mundur dari kehidupan publik pada akhir 1997. Lady Di ingin mengubah total gaya hidupnya. Magdi Kamel berspekulasi jika Lady Di sebetulnya mangkat sebagai muslimah. Sebab, hukum syariah menjelaskan bahwa orang yang berniat masuk Islam, tetapi, tidak terlaksana akibat meninggal, otomatis dianggap muslim. “Siapa yang keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah serta rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya. Sungguh, telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”(an-Nisa: 100).

#4. Kerajaan Inggris ikut berperan serta dalam rencana pembunuhan Lady Diana

Dugaan ini muncul karena adanya kabar kehamilan Lady Diana, pangeran Phillips dan pangeran Charles diduga merupakan dalang dibalik semua skenario kecelakaan itu untuk menghentikan sang putri mengumumkan kehamilannya karena merupakan aib bagi keluarga kerajaan. Inilah salah satu misteri kematian putri Diana Spencer.

Publik (di seluruh dunia) mayoritas beranggapan kematian itu “tidak wajar“, hampir semua sepakat bahwa pihak Kerajaan pasti memiliki andil dalam kecelakaan tsb. Para maniak konspirasi, bahkan menuduh bahwa MI5 ada dibalik kecelakaan tsb.

Rumor yang beredar di kalangan Kerajaan, bahwa Lady Di dibunuh karena, tentu saja hubungannya dengan Emad Mohamed (Dodi) Al-Fayed, milyader Inggris keturunan Mesir Arab. Mereka beranggapan, jika kelak Pangeran William atau adiknya menjadi raja, maka “tidaklah pantas“ seorang raja Inggris memiliki ayah suri ( tiri ) seorang BEDOUIN.

Belum lagi hubungan kekerabatan Al-Fayed dengan pamannya ( ? ) yang konon adalah pedagang senjata di kawasan Timur Tengah. Hal ini sudah cukup bagi Kerajaan dan MI5 untuk membungkam Lady Di “demi keselamatan Kerajaan dan publik Inggris“.

#5. M16 diduga juga berperan dalam kecelakaan putri Diana

M16 merupakan agen khusus milik kerajaan Inggris. Tidak mungkin kerajaan Inggris merencakan kematian Lady Diana sendirian jadi dapat dimungkinkan bahwa M16 juga terlibat dalam rencana kematian sang putri.

Jauh hari sebelum peristiwa yang merenggut jiwanya ini  Putri Diana menulis surat adanya rasa takut karena akan menjadi target pembunuhan. Bahkan ia menyebut fase hidupnya sangat berbahaya, karena dalam beberapa kesempatan Pangeran Charles-suami Putri Diana mencoba menabrakan mobilnya.

Ketakutan pembunuhan Diana menjadi masuk akal jika mempertimbangkan keterangan singkat anak-anaknya dan hubungannya dengan keluarga kerajaan.

Surat tersebut diungkapkan Paul Burrel, salah satu pembantu pribadi Putri Diana dalam sebuah buku karyanya yang berjudul ”Royal Duty”.

Kenyataan itu terungkap dalam surat pribadi sang putri kepada Burrell bulan Oktober 1996. Dalam surat itu, sang putri mengungkapkan kehawatiran mendalam tentang adanya pihak yang merencanakan kematiannya.

Burrell yang oleh Diana sering disebut “my rock” itu juga menyinggung perlakuan Pangeran Charles kepada Diana yang diungkapkan dalam surat pribadi tersebut. Diceritakan dalam buku itu, Charles menempatkan Diana ke dalam “neraka”.

Selain itu, Diana juga mengungkapkan kerinduannya untuk bisa memeluk Ratu Elizabeth, sang ibu mertua.

Dalam surat itu pula, Diana menuliskan perasaannya yang terdalam. Dikatakan, selama 15 tahun ini, secara mental ia telah terpukul, tersakiti hatinya serta teraniaya oleh sistem yang ada di kerajaan. Namun, ia pun menegaskan, kekuatan di dalam dirinyalah yang akan menahannya untuk tetap teguh di bawah seluruh tekanan itu.

Sesaat setelah Diana dan Dodi tewas dalam kecelakaan dahsyat di Paris, 31 Agustus 1997, Paul Burrell justru disidang karena dituduh mencuri barang berharga Diana.

Surat Diana itu kembali membawa berbagai pihak pada pemikiran adanya konspirasi di balik kematian sang putri. M15 dan M16 yang merencanakan kematiannya?  Namun, setidaknya ada dua teori utama yang mendukung asumsi tersebut.

Elemen rahasia M15 dan MI6 menyatakan Diana sebagai ancaman kerajaan yang berarti Diana juga ancaman bagi negara. Karena itu, ia harus “dilenyapkan”.

Selain itu, kemungkinan Diana mengikuti keyakinan Dodi, juga mengkhawatirkan Inggris. Terutama pada implikasi kemungkinan itu bagi Gereja dan negara. Selain itu, pada Pangeran William dan Harry yang kemungkinan besar mengikuti langkah sang ibu.

Keterlibatan MI6 didukung beberapa bukti. Bukti utama adalah keputusan segera memakamkan jenazah Diana dan Dodi tanpa pemeriksaan mayat (post mortem). Padahal, hukum Inggris mencanangkan perlunya pemeriksaan mayat bagi korban tewas mendadak.

Unsur kecurigaan lain adalah raibnya mobil Fiat Uno putih. Mobil itu jelas diketahui sebagai pihak yang menabrak mobil Diana dan Dodi. Hal itu terlacak dari cat putih yang tertinggal di badan mobil Diana tersebut.

Selain itu faktor Henri Paul, sang sopir. Informasi seputar Henri terus berubah. Sebelumnya dilaporkan, ia mengendarai dalam kecepatan 120 mil per jam. Namun, para ahli mengatakan, mobil itu saat kecelakaan hanya berkecepatan paling tinggi 60 mph.

Kemudian, ia dilaporkan mabuk. Namun, tidak ada bukti pendukung, termasuk dari tes darah di jasad Henri. Kecurigaan lain timbul pada gaji Henri Paul. Ia tercatat memiliki sekitar 20.000 poundsterling di rekeningnya. Jumlah yang terlalu tinggi untuk satu jabatan sementara Kepala Keamanan Hotel Ritz.

Beberapa pihak menyatakan, Henri sebenarnya adalah agen rahasia “tidur” yang hanya bangun saat sangat diperlukan.

Selain itu, juga faktor sang pengawal, Trevor Rees-Jones, sebagai satu-satunya penumpang yang selamat. Sebelumnya muncul rumor bahwa Jones adalah agen “tidur” M16.

Kecurigaan itu diperkuat saksi mata yang mengatakan mendengar ledakan yang diikuti suara “dor” sebelum kecelakaan. Saksi mata lain menggambarkan, lampu kilat yang terlihat sebelum kecelakaan jauh lebih besar dibandingkan dengan lampu kamera.

Seiring dengan itu, mantan kekasih Diana, James Hewitt, juga beberapa kali mendapat peringatan untuk tidak lagi menemui Diana. Jika melanggar peringatan itu, Hewitt diancam akan menderita sakit berkepanjangan.

Unsur terakhir adalah kehadiran Paparazzi. Banyak saksi mata setuju faktor ini sebenarnya bukan unsur penentu. Dengan alasan, kendaraan mereka tidak berdekatan mobil Diana. Sehingga, sedikit kemungkinan mereka bisa menghambat laju mobil tersebut.

Semua unsur itu diakui masih berupa kemungkinan. Perlu berbagai upaya lain untuk menyingkap tabir yang mengakhiri satu perjalanan hidup anak manusia itu. Harian Inggris The Mirror menurunkan laporan yang memperkuat asumsi tersebut.

Mirror menurunkan dokumen yang dinyatakan asli dari agen rahasia M16. Dokumen itu bisa sampai ke tangan publik setelah ayah Dodi, Mohamed Al-Fayed, membayar sekitar 10 juta poundsterling melalui beberapa kali pertemuan di Wina.

Dokumen itu secara gamblang memuat  MI-6 dalam “menyelesaikan” kasus Diana. Dokumen itu antara lain memuat komentar Duke of Edinburgh tentang hubungan Diana dengan Dodi.

#6. Henry Paul memiliki hubungan dengan M16 dan paparazzi

Henry Paul adalah sopir yang juga tewas dalam kecelakaan itu, dari hasil tes yang telah dilakukan ternyata sopir ini dalam keadaan mabuk. Ada beberapa saksi yang menyatakan bahwa pria ini memiliki hubungan dengan M16 dan paparazzi untuk memata-matai kegiatan Lady Diana dengan Dodi Al Fayed.

Lebih lanjut Tentang Skenario Konspirasi Kerajaan Inggris & Intelijen Inggris

Kematian Putri Diana menjadi perbincangan serius, tidak sedikit beberapa media di Eropa mencurigai akan keterlibatan M15 dan M16 dalam kematian Putri Diana.

Tulisan Brian Desborough ”Did M16 and M15 Orchestra Princess Diana Death?” menguatkan kemungkinan keterlibatan kedua institusi intelijen Inggris ini merancang kematian Putri Diana.

Sebelum terjadinya tragedi tersebut. Pada Malam hari, Putri Diana menuju apartemen Dodi Al Fayed. Mereka ini bermaksud mengadakan makan malam di Hotel Ritz. Philippe Dourneau sopir pribadi Dodi Al fayed mengantarkan mereka menggunakan mobil Mercedes 600.

Dalam perjalanan, Dourneua membelokkan mobilnya di antara Hotel Ritz dan apartemen Dodi untuk menghindari paparazzi. Selanjutnya mengganti mobilnya dengan Mercedes Benz S280.

Kendaraan baru yang dipakai ini lebih baik dari mobil yang dipakai sebelumnya yaitu Mercedes 600 dan Henri Paul, kepala keamanan Ritz hotel menjadi sopir mereka.

Diana dan Dodi duduk di kursi belakang tanpa mengenakan sabuk pengaman. Hal ini disimpulkan setelah kecelakaan terjadi. Di kursi depan, duduk Trevor Rees-Jones, veteran Perang Teluk dan bekas pasukan payung, pengawal pribadi Dodi.

Paul sendiri bukan seorang profesional yang biasa mengendarai Mercedes seperti Daurneau. Bahkan Paul tidak mempunyai surat ijin mengemudi. Akhirnya Paul membawa pasangan ini menuju apartemen Dodi. Tapi anehnya sopir ini berputar-putar dulu sebelum sampai di apartemen dengan alasan untuk menghindari paparazzi.

Tiga paparazzi kemudian mengakui bahwa Paul meninggalkan Hotel Ritz dengan kecepatan tinggi. Hal ini sangat bertolak belakang dengan pengakuan keamanan hotel yang memberikan bukti video bahwa mobil mercedes tersebut meninggalkan hotel dengan kecepatan normal.

Setelah terjadinya kecelakaan ini, ada pemerikasaan pihak kepolisian yang mengutarakan darah Henri Paul tercampur kadar alkohol tinggi. Selain itu, kamera keamanan hotel menampakkan Paul tiba di hotel setelah pukul 10.00 malam dan tidak adanya tingkah laku yang aneh ketika memarkirkan mobil.

Ketika tiba di hotel, Paul menghubungi pengawal Al Fayed Trevor Ree Jones dan “Kes” Wingfield. Tidak ada seorang pun di antara mereka mengamati kondisi Henri Paul yang telah mabuk.

Menurut pengakuan Dr Freederick Mailliez bahwa kekurangan oksigen yang mengakhiri hidup Diana,  kemudian pendapat ini menjadi kontroversi.

Penyelidikan hakim Hervé Stephan menghubungkan tabrakan Henri Paul dengan kondisi mabuknya Paul Henri. Pengawal Al Fayed Trevor Jones, yang melihat secara langsung kejadian ini memberikan kesaksian tapi belum bisa menunjukkan adanya unsur kesengajaan dalam peristiwa tabrakan ini.

Juru bicara kedutaan Inggris di Paris mengakui staf kedutaan tidak menyadari Putri Diana berada di kota Paris, pengakuan ini disangkal oleh fakta dua anggota senior M16 berada di kedutaan bersamaan dengan kedatangan Putri Diana.

Pihak penyelidik dan media melihat peristiwa tabrakan ini banyak terjadi kejanggalan terutama ditujukan pada Henri Paul. Dan ada kesan peristiwa ini akan diliput secara besar-besaran.

Pemberitaan media mengakui bahwa Paul sedang melawan ketergantungan alkohol. Tapi berdasarkan otopsi kondisi livernya dalam keadaan normal. Menurut teman Henri Paul, dia tidak menjadi pemabuk karena untuk menjaga kondisi kesehatan tubuh.

Selain itu, dia telah berhasil ujian kesehatan untuk memperpanjang ijin pilot beberapa hari sebelum dia meninggal. Dia mencintai musik klasik dan mempunyai keinginan besar menerbangkan pesawat.

Kemungkinan contoh tingginya kadar alkohol di darahnya tidak dapat dijadikan bukti, karena contoh darahnya tidak sempat masuk pendingin, karena secara cepat darah mengalami kebusukan. Hal ini tidak dapat dipublikasikan .

Ada pengakuan lain yang menyebutkan dalam darah Paul mempunyai kadar kadar monoksida 20,7 persen di mana memungkinkan kematiannya sangat tinggi.

Menurut Komandan Mules, Kepala keamanan pasukan kriminal Paris yang mewakili pihak penyelidik peristiwa tabrakan ini mengatakan karbon monoksida dihirup ketika kantong udara yang berfungsi sebagai pengamanan secara otomatis mengamankan sopir.

Ini sangat tidak mungkin terjadi karena perusahaan Mercedes Benz telah mempublikasikan kantong udara yang berisi karbon monoksida yang bebas dari bahan kimia.

Biasanya untuk pemadam kebakaran pemadam Perancis menggunakan detektor karbon monoksida. Tidak ada pemadam kebakaran yang tertabrak dan mati karena gas yang dikeluarkan.

Berdasarkan otopsi pihak Perancis, sebenarnya Henri Paul meninggal seketika akibat tabrakan. Luka ini akan mencegah karbon monoksida beredar ke seluruh tubuh.

Muhammad Al-fayed, ayah Dodi Al fayed menolak permintaan pihak keamanan Perancis untuk menganalisa darah dan DNA. Karena Al Fayed percaya kematian putranya merupakan skenario intelijen Inggris.

Al-Fayed menegaskan bahwa Diana, ibunda Pangeran William dan Pangeran Harry, dibunuh sesuai skenario intelijen dengan arahan Pangeran Phillip agar mencegah Diana menikahi seorang muslim. Al-Fayed bahkan mencoba untuk meminta Ratu Elizabeth II dan Pangeran Philip bersaksi di pengadilan.

Ada hal yang aneh, pihak berwenang Perancis mengabaikan pernyataan yang dibuat oleh beberapa negara seperti Inggris, AS dan beberapa saksi mata tabrakan fatal di Alma. Pihak berwenang Perancis juga menolak contoh darah untuk dianalisa oleh ahli patologi independen.

Jauh hari sebelum peristiwa yang merenggut jiwanya ini  Putri Diana menulis surat adanya rasa takut karena akan menjadi target pembunuhan. Bahkan ia menyebut fase hidupnya sangat berbahaya, karena dalam beberapa kesempatan Pangeran Charles-suami Putri Diana mencoba menabrakan mobilnya.

Ketakutan pembunuhan Diana menjadi masuk akal jika mempertimbangkan keterangan singkat anak-anaknya dan hubungannya dengan keluarga kerajaan.

Surat tersebut diungkapkan Paul Burrel, salah satu pembantu pribadi Putri Diana dalam sebuah buku karyanya yang berjudul ”Royal Duty”.

Kenyataan itu terungkap dalam surat pribadi sang putri kepada Burrell bulan Oktober 1996. Dalam surat itu, sang putri mengungkapkan kehawatiran mendalam tentang adanya pihak yang merencanakan kematiannya.

Burrell yang oleh Diana sering disebut “my rock” itu juga menyinggung perlakuan Pangeran Charles kepada Diana yang diungkapkan dalam surat pribadi tersebut. Diceritakan dalam buku itu, Charles menempatkan Diana ke dalam “neraka”.

Selain itu, Diana juga mengungkapkan kerinduannya untuk bisa memeluk Ratu Elizabeth, sang ibu mertua.

Dalam surat itu pula, Diana menuliskan perasaannya yang terdalam. Dikatakan, selama 15 tahun ini, secara mental ia telah terpukul, tersakiti hatinya serta teraniaya oleh sistem yang ada di kerajaan. Namun, ia pun menegaskan, kekuatan di dalam dirinyalah yang akan menahannya untuk tetap teguh di bawah seluruh tekanan itu.

Sesaat setelah Diana dan Dodi tewas dalam kecelakaan dahsyat di Paris, 31 Agustus 1997, Paul Burrell justru disidang karena dituduh mencuri barang berharga Diana.

Surat Diana itu kembali membawa berbagai pihak pada pemikiran adanya konspirasi di balik kematian sang putri. M15 dan M16 yang merencanakan kematiannya?  Namun, setidaknya ada dua teori utama yang mendukung asumsi tersebut.

Elemen rahasia M15 dan MI6 menyatakan Diana sebagai ancaman kerajaan yang berarti Diana juga ancaman bagi negara. Karena itu, ia harus “dilenyapkan”.

Selain itu, kemungkinan Diana mengikuti keyakinan Dodi, juga mengkhawatirkan Inggris. Terutama pada implikasi kemungkinan itu bagi Gereja dan negara. Selain itu, pada Pangeran William dan Harry yang kemungkinan besar mengikuti langkah sang ibu.

Keterlibatan MI6 didukung beberapa bukti. Bukti utama adalah keputusan segera memakamkan jenazah Diana dan Dodi tanpa pemeriksaan mayat (post mortem). Padahal, hukum Inggris mencanangkan perlunya pemeriksaan mayat bagi korban tewas mendadak.

Unsur kecurigaan lain adalah raibnya mobil Fiat Uno putih. Mobil itu jelas diketahui sebagai pihak yang menabrak mobil Diana dan Dodi. Hal itu terlacak dari cat putih yang tertinggal di badan mobil Diana tersebut.

Selain itu faktor Henri Paul, sang sopir. Informasi seputar Henri terus berubah. Sebelumnya dilaporkan, ia mengendarai dalam kecepatan 120 mil per jam. Namun, para ahli mengatakan, mobil itu saat kecelakaan hanya berkecepatan paling tinggi 60 mph.

Kemudian, ia dilaporkan mabuk. Namun, tidak ada bukti pendukung, termasuk dari tes darah di jasad Henri. Kecurigaan lain timbul pada gaji Henri Paul. Ia tercatat memiliki sekitar 20.000 poundsterling di rekeningnya. Jumlah yang terlalu tinggi untuk satu jabatan sementara Kepala Keamanan Hotel Ritz.

Beberapa pihak menyatakan, Henri sebenarnya adalah agen rahasia “tidur” yang hanya bangun saat sangat diperlukan.

Selain itu, juga faktor sang pengawal, Trevor Rees-Jones, sebagai satu-satunya penumpang yang selamat. Sebelumnya muncul rumor bahwa Jones adalah agen “tidur” M16.

Kecurigaan itu diperkuat saksi mata yang mengatakan mendengar ledakan yang diikuti suara “dor” sebelum kecelakaan. Saksi mata lain menggambarkan, lampu kilat yang terlihat sebelum kecelakaan jauh lebih besar dibandingkan dengan lampu kamera.

Seiring dengan itu, mantan kekasih Diana, James Hewitt, juga beberapa kali mendapat peringatan untuk tidak lagi menemui Diana. Jika melanggar peringatan itu, Hewitt diancam akan menderita sakit berkepanjangan.

Unsur terakhir adalah kehadiran Paparazzi. Banyak saksi mata setuju faktor ini sebenarnya bukan unsur penentu. Dengan alasan, kendaraan mereka tidak berdekatan mobil Diana. Sehingga, sedikit kemungkinan mereka bisa menghambat laju mobil tersebut.

Semua unsur itu diakui masih berupa kemungkinan. Perlu berbagai upaya lain untuk menyingkap tabir yang mengakhiri satu perjalanan hidup anak manusia itu. Harian Inggris The Mirror menurunkan laporan yang memperkuat asumsi tersebut.

Mirror menurunkan dokumen yang dinyatakan asli dari agen rahasia M16. Dokumen itu bisa sampai ke tangan publik setelah ayah Dodi, Mohamed Al-Fayed, membayar sekitar 10 juta poundsterling melalui beberapa kali pertemuan di Wina.

Dokumen itu secara gamblang memuat  M16 dalam “menyelesaikan” kasus Diana. Dokumen itu antara lain memuat komentar Duke of Edinburgh tentang hubungan Diana dengan Dodi.

Menurut informasi dari the wake up project yg merilis videonya dg judul the arrival yang pernah saya tonton, konon kabarnya Lady Diana muak dengan  konspirasi kerajaan Inggris, lalu dia terus—terusan membelot. Dia tahu semua rencana kerajaan Inggris, dia tahu bagaimana konspirasi kerajaan Inggris dengan sekutu—sekutunya. Maka dari itu, untuk menghindari hal yang tidak di inginkan/hal—hal yang mengancan kerajaan Inggris, untuk itu dia tetap harus dibunuh.

image

Sumber

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s