image

Tubuh  kita sebenarnya di desain dengan sangat sempurna oleh Allah Subhanahu Wata’ala, semuanya dibuat dalam suatu keseimbangan yang indah.

Ketika terjadi gangguan atau ketakseimbangan dalam tubuh, maka muncullah berbagai penyakit yang kerap tak disadari sudah memberi tanda-tanda pada tubuh kita.

Tubuh sebenarnya punya sistem pembuangan atau pengeluaran yang sudah sempurna, namun saat terjadi masalah akibat banyaknya asupan sampah atau banyak mengandung bahan bahan kimia maka yang terjadi adalah makanan makanan tadi tak mampu lagi di cerna sehingga mengganggu metabolisme tubuh disebabkan karena tubuh tak mempunyai pengurai dan makanan tersebut sudah terlalu dominan dalam perut atau pencernaan manusia.

Apa penyebabnya?

Dalam bahasa saya “tekor” sederhananya, lebih banyak makanan sampah yang sudah tidak ada lagi gizi di dalamnya akiibat terlalu banyak pengolahan dan terlalu banyaknya bahan kimia sintetik yang dimasukan dalam makanan tersebut sebagai suatu konsekuensi industri yang memproduksi massal.

Perut atau pencernaan kita dibekali Allah Subhanahu Wata’ala dengan enzim dan mikroorganisme pengurai yang bekerja untuk mencerna makanan atau apapun yang masuk ke dalam perut manusia.

Ketika perut terzolimi, mulai dari enzimnya, mikrorganismenya tak mampu bekerja lagi, maka makanan makanan yang masuk dalam tubuh akan menumpuk, tak mampu diurai karena “pekerja” nya pada keletihan dan tak mampu kuasa kerja lagi.

Kenapa bisa begitu?

Ketika “tekor” maka otomatis yang terjadi kinerja organ-organ ini akan mengalami kemunduran (perut atau pencernaan maksudnya).

Sampah-sampah ini sebenarnya sudah kita ketahui bersama, setiap bahan-bahan kimia sintetik yang dimasukan dalam produk apapun yang dikonsumsi manusia akan melemahkan kerja perut atau pencernaan manusia.

Kalau isinya semua bahan kimia sintetik berupa obat-obatan kimia sintetik, lalu seperti  apa jadinya?

Inilah yang akan menguras kerja pencernaan yang salah satunya dikenal dengan efek samping. Jadi berhati-hatilah dalam mengkonsumsi obat kimia sintetik.

Namun, yang paling harus diperhatikan justru bukan obat kimia sintetik, tapi justru makanan minuman dan berbagi produk harian yang dimakan oleh manusia.

Semakin banyak produk olahan yang dikonsumsi, maka semakin besar peluang menumpuknya makanan sampah dalam tubuh manusia.

Apa tanda-tandanya?

  1. Paling mudah adalah terlalu seringnya mengantuk,
  2. Emosi yang naik turun,
  3. Mood tidak jelas, dan
  4. Badan yang sering sakit-sakitan.

Ini hanya sebagian kecil. Masih ada sebagian besar lainnya.

Solusinya?

  • Pertama, hindari produk Olahan, kemasan sebisa mungkin, jika dikonsumsi pun hanya sekedar untuk pemuas selera.
  • Kedua, perbanyaklah konsumsi produk asli dan alami tanpa bahan kimia sintetik di dalamnya seperti; buah, sayur, produk herbal dari lebah atau yang lainnya.
  • Ketiga, makanlah produk fermentasi yang membantu mencerna dan membantu enzim dan bakteri dalam pencernaan kita seperti cuka, atau produk fermentasi lainnya seperti ragi.

Sumber

  • ^https://m.hidayatullah.com/kolom/hidup-sehat-islami/read/2013/08/26/6046/makanan-sampah.html#.Vl8mar-keBZ
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s