Bung Karno & Cindy Adams (rosodaras.wordpress.com)

Bung Karno & Cindy Adams (rosodaras.wordpress.com)


Bulan Juni adalah bulan milik Sukarno. Presiden Indonesia pertama itu lahir di Surabaya pada 6 Juni 1901 dan tutup usia di Jakarta pada 21 Juni 1970. Cerita hidup Sukarno tertuang dalam beragam judul buku. Namun judul buku paling terkenal justru ditulis oleh jurnalis wanita Amerika Serikat, Cindy Adams.

Cindy menulis buku legendaris Sukarno: An Autobiography as Told to Cindy Adams (Bung Karno: Penjambung Lidah Rakjat Indonesia). Ia dipercaya Sukarno menuliskan perjalanan hidupnya. Sesuatu yang zaman itu membingungkan banyak orang, karena pers Amerika kala itu dikenal ganas kepada Sukarno.

Sementara Sukarno sendiri tengah galak-galaknya mengumandangkan anti-imperialisme. Tapi justru kepada bekas pemandu sorak di Andrew Jackson High School, St Albans, Long Island, ini Sukarno seolah-olah tak menyembunyikan segala sesuatu, termasuk hal-hal personalnya. Buku itu menjadi sangat populer karena menceritakan seorang Sukarno yang penuh warna.

Cindy pertama kali bertemu dengan Sukarno pada 1961 di Istana Merdeka. Saat itu ia bekerja di NANA—North American Newspaper Alliance. Ia ikut rombongan kesenian Amerika yang dipimpin suaminya, Joey Adams, komedian yang ditunjuk John F. Kennedy mengepalai kunjungan seni keliling Asia.

Saat kembali ke negerinya, Cindy dihubungi oleh Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat. Mereka mengabarkan bahwa Presiden Indonesia mengundang Cindy datang untuk menuliskan kisah hidupnya. Sejak itu, hidup Cindy terbagi antara Jakarta dan New York.

Proses penulisan berlangsung antara 1961 dan 1964. Cindy menginap di Hotel Indonesia sebagai tamu negara. Tiap pagi ia ke Istana, melakukan wawancara seraya menikmati kopi tubruk. Buku itu terbit pada 1965, sebulan setelah peristiwa 30 September. Penerbitnya The Bobbs-Merrill Company Inc, New York.

Proses penulisan tak berjalan mulus. Cindy bertengkar dengan Sukarno menjelang penerbitan buku Sukarno: An Autobiography as Told to Cindy Adams. Sukarno mendadak berubah pikiran setelah membaca manuskrip otobiografinya.

Sukarno tak ingin buku itu ditulis dengan model penulisan kalimat “saya”, yang berarti dia sendiri yang secara langsung mengisahkan riwayatnya kepada pembaca. “Saya sudah putuskan saya tak menginginkan otobiografi ini. Aku ingin sebuah biografi. Tulis ulang!” kata Sukarno.

“Itu tidak mungkin,” ujar Cindy. Dia beralasan, sejak awal, mereka telah sepakat menulis otobiografi. Dia juga sudah menandatangani kontrak dengan berbagai penerbit dunia untuk sebuah buku otobiografi. “Butuh waktu enam bulan siang dan malam menulis di rumah untuk manuskrip yang kuserahkan kepada Anda,” kata Cindy.

Cindy Adam Agen CIA?

Pertengkaran terus berlanjut sampai akhirnya Cindy mengaku bahwa dia khawatir akan kehilangan muka di hadapan para penerbit. Sukarno pun melunak, bahkan atas desakan Cindy hari itu pula Sukarno menandatangani surat persetujuan penerbitan buku otobiografi tersebut.

Ada yang mengatakan Cindy masa-masa itu dimanfaatkan oleh Howard Jones, yang bagi banyak orang adalah duta besar yang dekat dengan Badan Intelijen Amerika (CIA). Kala itu terjadi krisis hubungan antara Sukarno dan Amerika. Howard Jones membutuhkan seorang Amerika yang bisa menyenangkan Sukarno dengan membuat otobiografinya. Ia juga dibutuhkan untuk melaporkan situasi terakhir Sukarno dari dalam Istana sendiri.

Dalam buku keduanya, My Friend the Dictator, Cindy secara jujur mengatakan selama di Jakarta banyak tokoh yang menyangkanya agen CIA. Sebagai penulis biografi Sukarno, dia diberi keleluasaan dan akses untuk mengorek banyak tokoh politik. Tapi, diakui Cindy, ada beberapa yang tak mau karena menganggapnya agen CIA. Sukarni dan Achmad Subardjo di antaranya.

Ketika Redaksi Tempo menanyakan apakah Cindy memang benar seorang agen CIA yang disusupkan Howard Jones, dahinya agak berkerinyut. Ia seolah-olah ingat masa lalunya di sini, tatkala sebagian orang mencurigainya sebagai kaki tangan CIA. Secara tegas dan cepat dia menjawab, “Itu hal yang paling mudah untuk diucapkan, tapi saya bukan CIA.”

Wawancara Cindy Adams-Sukarno

Di kalangan para Sukarnois (orang yang terpikat dengan bung karno baik dari segi pemikiran, cara bicaranya atau penampilan Sukarno) tentu nama Cindy Adams tidaklah asing lagi. Pasalnya, Cindy Adams merupakan satu-satunya penulis yang berhasil menuliskan autobiografi bung Karno. Wawancara mengenai pembuatan buku tersebut dilakukan di tahun 1964, namun wawancara yang akan saya post disini merupakan wawancara setelah pemberontakan G30S (beberapa menyebutkan PKI dibelakang) sekitar tahun 1966.

  • Cindy menanyakan kepada Bung Karno

Menurut anda siapakah pemegang kekuasaan di Indonesia saat ini? (Hal ini ditanyakan karena adanya perebutan kekuasaan oleh Soeharto dan beliau pasca G30S).

  • Bung Karno menjawab dengan percaya diri sesuai dengan ciri khasnya

Saya kira yang berkuasa adalah Presiden Sukarno, Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata, Mandataris MPR, Perdana Menteri dan Pemimpin Revolusi (jawab beliau sambil tersenyum).

  • Kemudian Cindy kembali menanya bung Karno kali ini soal G30S

Apakah Anda sudah mengetahui mengenai rencana Kudeta Gerakan 30 September?

Ditanya mengenai hal demikian wajah Presiden Sukarno agak terkejut. Pasalnya, pada saat itu banyak yang menuduh Bung Karno terlibat pemberontakan tersebut, meskipun hingga akhirnya Sukarno tidak terbukti terlibat. Melihat wajah kaget bung Karno Cindy pun mengulang pertanyaannya.

  • Sukarno menjawab

..Tidak! Tidak! Kenapa kau menanyakan hal ini padaku?

Cindy Adams pun memberi tahu alasan ia menanyakan hal tersebut yaitu karena Bung Karno adalah satu-satunya yang bisa menjawab hal tersebut.

  • Berikutnya Cindy kembali memberi pertanyaan kepada Bung Karno mengenai kebebasan pers:

Apakah anda akan memberi kebebasan pers?

  • Sukarno spontan menjawab

Tidak Akan! (Sukarno melanjutkan alasannya) Karena ini Revolusi! Tidak ada revolusi yang memberikan kebebasan pers.

  • Cindy pun menanyakan:

Apa alasannya? Mengapa revolusi tidak mengizinkan kebebasan pers?

  • Jawaban Bung Karno sederhana

Karena didalam revolusi selalu saja ada orang-orang yang salah jalan (kata beliau sambil tersenyum).

  • Beliau pun melanjutkan

Karena revolusi adalah perlawanan terhadap penguasa lama, dan berjuang untuk penguasa baru, inilah Revolusi

  • Cindy Adams kali ini melontarkan pertanyaan seputar kekuasaan Sukarno

Kini anda menjabat sebagai Presiden sekaligus Perdana menteri apakah anda siap dengan perubahan suatu saat nanti?

Saya kira pertanyaan itu diajukan Cindy Adams dengan maksud mengenai pencopotan Sukarno dari jabatannya di masa depan nanti yang sangat mungkin terjadi. Bung Karno menanggapi hal itu sebagai pertanyaan mengenai apa yang akan dialakukan di masa tua nanti setelah tak sanggup memimpin. Beliau sama sekali tidak menyadari mengenai pencopotan kekuasaan yang terjadi.

  • Jawaban Sukarno adalah

Mereka telah menetapkan saya menjadi Presiden seumur hidup. Akan tetapi tentu saya punya hak untuk mengatakan … suatu hari nanti rakyatku, aku sudah letih sekarang biarkanlah aku pergi. Kalian telah melaksanakannya dengan baik dengan menunjukku sebagai Presiden seumur hidup. Tetapi jika keadaan tubuhku mengizinkan, aku tetap ingin menjadi Presiden hingga akhir hayatku

  • Cindy adams menanyai bung Karno.

Kritik mengenai anda yaitu Anda lebih mementingkan monumen dibandingkan hak rakyat (yang dimaksud adalah kebebasan pers)?

  • Sukarno menjawab dengan bertanya balik

Mengapa Amerika membuatkan monumen Washington untuk rakyatnya? Hal ini karena dalam pembangunan mental suatu bangsa dibutuhkan monumen.

  • Kali ini Sukarno yang bertanya balik kepada Cindy Adams

Mengapa pers Amerika begitu bodoh dengan mengabarkan saya sakit? Apakah saya terlihat sakit?

  • Cindy adams kemudian menjawab

Tidak. Pernahkah anda memikirkan hal ini akan terjadi?

  • Bung Karno pun menjawab

Kamu tahu bahwa saya seorang yang percaya pada Tuhan. Semua hal bergantung pada yang diatas sana. Hidup atau mati semua bergantung pada yang diatas sana, bergantung pada Tuhan. Jatuh atau tidak jatuh juga bergantung pada Tuhan. Saya tidak melihat tanda apapun bahwa saya akan jatuh atau akan dijatuhkan.

Jawaban ini tentu dilontarkan Sukarno dengan tujuan untuk menjaga kewibawaan kekuasaan di Indonesia, padahal beliau sendiri yang paling yakin mengenai kejatuhannya sudah dekat seperti yang sering beliau katakan kepada pengawalnya maupun anak-anaknya bahwa tanda kejatuhannya sudah dekat.

  • Cindy kemudian menanyakan

Setelah Sukarno tidak lagi menjadi Presiden, anda kira apa yang akan terjadi dengan republik ini?

  • Sukarno menjawab

Andai Tuhan memberiku waktu 15 atau 20 tahun lagi maka saya akan pergi dengan hati yang tenang. Karena bangsa ini sudah menjadi bangsa sudah berkembang menjadi bangsa yang kuat.

  • Cindy menanyai Sukarno, kali ini soal persatuan

Apakah setelah anda tidak lagi menjadi presiden tetap akan ada persatuan di negeri ini?

  • Sukarno menjawab singkat

Saya kira ya.

  • Cindy adams kemudian menanyai mengenai suksesor bung Karno

Apakah pernah terlintas di benak anda siapa yang akan menjadi pengganti anda?

  • Sukarno menjawab

Tidak! karena seorang suksesor tidak pernah ditunjuk, tetapi ia tumbuh bersama bangsa itu.

  • Kurang puas mengenai jawaban Sukarno, Cindy Adams bertanya lagi:

Tapi apakah pernah terlintas di pikiran anda mengenai siapa suksesor anda?

  • Sukarno menjawab

Tentu ada tapi saya kira sampai saat ini belum ada yag cukup dewasa untuk memimpin bangsa ini.

  • Kemudian Cindy bertanya

Bagaimana anda ingin dikuburkan nanti?

  • Sukarno menjawab hal tersebut

Dibawah pohon besar, dibawah batu besar dan batu nisan. Mereka tidak boleh menulis di batu nisan ku Paduka Yang Mulia Presiden Sukarno dsb. , mereka cukup menuliskan disini beristirahat Bung Karno penyambung Lidah Rakyat Indonesia

Begitulah sekilas wawancara terhadap Sukarno. Seorang Bung yang terlalu besar untuk dikecilkan bahkan lewat doktrin desukarnoisasi ala Orde Baru. 


Misteri Dua Paragraf Setan Otobiografi Bung Karno

Jpeg

(bukubukulawas.com)

Ada yang mengganjal ketika membaca secara runut tiga artikel Tempo itu. Bukan soal tudingan agen CIA, kisah pribadi Cindy Adams, detik-detik akhir kejatuhan Sukarno, atau mengenai kehidupan keluarga besarnya. Melainkan tentang misteri “paragraf setan” dalam otobiografi Sukarno berjudul “Sukarno: An Autobiography as Told to Cindy Adams” yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia oleh -saat itu- Mayor TNI AD Abdul Bar Salim, menjadi “Bung Karno: Penyambung Lidah Rakyat Indonesia“.

Yang menarik ketika Tempo membeberkan adanya ketidak beresan pada otobiografi itu akibat penambahan dua paragraf dibanding versi aslinya dalam bahasa Inggris.

Meski hanya dua paragraf saja yang bisa jadi tidak memengaruhi isi buku atau soal pandangan masyarakat umum terhadap Indonesia. Namun, menurut saya pribadi, memang tambahan tersebut bisa menimbulkan perpecahan. Mengapa? Karena pada halaman 332, Sukarno terkesan meremehkan peran Mohammad Hatta saat proklamasi kemerdekaan. Tentu, saja, dua paragraf itu mengundang polemik dari berbagai kalangan, khususnya sejarawan. Saya sendiri baru merasa aneh ketika sudah tiga kali membaca otobiografi tersebut.

Tempo menuturkan bahwa, pada 2001, sejarawan Syafii Maarif juga penah marah-marah di hadapan keluarga Bung Karno saat acara peringatan 100 tahun Bung Karno. Kata Bung Syafii, Bung Karno mengecilkan peran Bung Hatta. Berikut dua paragraf yang menjadi kontroversi itu yang saya kutip dari otobiografinya:

Tidak ada orang jang berteriak "Kami menghendaki Bung Hatta". Aku tidak memerlukannja. Sama seperti djuga aku tidak memerlukan Sjahrir yang menolak memperlihatkan diri disaat pembtjaan Proklamasi. Sebenarnja aku dapat melakukannja seorang diri, dan memang aku melakukannja sendirian. Di dalam dua hari jang memetjahkan uratsjaraf itu maka peranan Hatta dalam sedjarah tidak ada.

 

Perananja jang tersendiri selama masa perdjoangan kami tidak ada. Hanja Sukarnolah jang tetap mendorongnnja kedepan. Aku memerlukan orang jang dinamakan "pemimpin" ini karena satu pertimbangan. Aku memerlukannja oleh karena aku orang Djawa dan dia orang Sumatra dan dihari-hari jang demikian itu aku memerlukan setiap orang denganku. Demi persatuan aku memerlukan seorang dari Sumatra. Dia adalah djalan jang paling baik untuk mendjami sokongan dari rakjat pulang jang nomor dua terbesar di Indonesia.
 
Pertanyaannya, mengapa ada dua paragraf tambahan tersebut pada versi bahasa Indonesia?


Mohammad Hatta ada saat Cindy Adams meeawancarai Bung Karno

Yang menarik, ketika Cindy Adams mengkonfirmasi dalam wawancaranya kepada Tempo, bahwa dirinya sama sekali tidak mengetahui adanya tambahan kalimat pada dua paragraf tersebut,
 

Tidak! Saya tidak pernah tahu hal itu. Saya tidak mungkin menulis itu. Hatta ada disana ketika saya mewawancarai Bapak (Sukarno).

Suatu pernyataan yang wajar bagi Cindy Adams mengingat selepas menyelesaikan otobiografi Sukarno, dirinya memang langsung kembali ke AS. Setelah itu, wanita berusia 84 tahun ini baru kembali ke Indonesia hanya dalam tiga kesempatan seusai Sukarno wafat pada 1974, 1983, dan akhir tahun lalu.

Sementara, Erwin Salim yang merupakan putra penerjemah “Bung Karno: Penjambung Lidah Rakjat Indonesia”, Mayor Abdul Bar Salim membantah tudingan tersebut. Menurutnya, tidak mungkin, ayahnya menambahkan dua paragraf itu karena faktor Hatta sebagai sesama orang Minang yang dihormati.

Bapak saya tentara, tapi orang Minang. Orang Minang itu lebih mengutamakan Mianangnya dari pada tentara. Mana mungkin Bapak berani mendiskreditkan Hatta, tutur Erwin Salim seperti saya kutip dari Tempo.

Setahu saya, di Gunung Agung (penerbit) banyak orang Minang. Masak, orang Minang mau jelek-jelekin Bung Hatta?

“Sejarah dibuat oleh pemenang”. Demikianlah pepatah lama mengingatkan kita tentang salah satu hukum alam yang universal. Termasuk juga berlaku di Indonesia menjelang peralihan kepemimpinan pada era 1960-an. Saya sendiri tidak menuding pemerintah Orde Baru terkait dengan penambahan dua paragraf tersebut saat diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Namun, hipotesis itu menjadi wajar mengingat otobiografi Sukarno diterbitkan di Indonesia pada 1966 saat Soeharto sudah mengambil kendali. Bahkan, dalam otobiografi itu terdapat kata pengantar langsung dari Soeharto yang menjabat sebagai Panglima Angkatan Darat TNI dengan pangkat Letnan Jenderal.

Hanya, bukan tidak mungkin penambahan dua paragraf itu karena suatu kesalahan cetak, kelalaian editorial, hingga salah terjemahan, Toh, otobiografi Sukarno versi bahasa Inggris terbit hanya sebulan setelah meletusnya Gerakan 30 September. Jadi, ada kemungkinan terjadinya kesalahpahaman atau kekeliruan dari pihak yang terlibat.

Yang pasti, biarlah sejarah yang akan membuktikannya pada masa depan. Itu seperti yang diungkapkan Sukarno pada pengujung kekuasaannya.

Setiap tahun kekuatanku semakin berkurang, sedang tanggung-djawabku makin bertambah. Hingga saat ini aku telah membaktikan hidupku pada bangsa dan tanah airku dan aku ingin agar bisa mempersembahkan seluruh sisa hidupku.(Sukarno)


Referensi

Iklan

One response »

  1. […] Dalam buku Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, Bung Karno mengatakan tidak ingin dikubur dalam kemewahan. Bung Karno ingin dikuburkan dengan dikelilingi pemandangan indah, dengan sungai yang bening. Dia ingin berbaring di antara perbukitan dan ketenangan, di daerah Priangan yang subur tempat pertama kali ia bertemu petani Marhen. Belakangan, Bung Karno mengungkapkan tempat itu di dekat vila miliknya di daerah Batu Tulis, Bogor. […]

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s