Tuntunan Rasulullah dalam Berkhutbah

الحمد لله الذي جعل نبيه قدوة للناس، فأوصفه بمحاميد الأوصاف وعلو الإحساس، وطهره من سفاسف الأخلاق وأنواع الأرجاس، أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له فالق الإصباح ومجري الأنفاس، وأشهد أن محمدا عبده ورسوله القائل “خير الناس أنفعهم للناس”، اللهم صل وسلم على أفضل البشرية وأجود الناس، نبينا محمد وعلى آله وصحبه ومن تبعهم بإحسان وإخلاص .. أما بعد

Sebagai panutan dan uswah hasanah yang telah ditetapkan oleh Allah subhanahu wata’ala, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam tidak melewatkan suatu perkara tanpa tuntunan dan ajaran untuk dijadikan pedoman oleh umatnya; lebih-lebih dalam masalah ibadah, seperti khutbah. Petunjuk Rasulullah dalam masalah ini tercemin dalam seluruh tindakan, perbuatan, ataupun bacaan dan perkataan ketika beliau menyampaikan khutbah. Dari keterangan para ulama dan riwayat hadits yang sampai kepada kita, petunjuk Rasulullah dalam tata cara berkhutbah dapat kita klasifikasikan sebagai berikut:

Pertama, berkenaan dengan syarat dan rukun (teknis) khutbah

•    Tuntunan Rasulullah dalam menyampaikan khutbah adalah bahwa beliau memulai dengan hamdalah, shalawat, salam, kemudian mengucapkan ‘amma ba’du. Imam Ibnul-Qayyim rahimahullah mengatakan, “Rasulullah tidak pernah menyampaikan khutbah kecuali beliau memulainya dengan hamdalah, dua kalimat syahadat dan menyebut dirinya dengan nama“. Hal ini dijelaskan dalam hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud Radhiallahu’anhu. Ia berkata, “Rasulullah mengajari kami khutbah hajat (keperluan)(1), yaitu:

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِناَ، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ { ياَ أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوْا اللهَ الَّذِيْ تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كاَنَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا } { ياَ أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتَمْ مُسْلِمُوْنَ } { ياَ أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوا الله وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْماَلَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلُهُ فَقَدْ فاَزَ فَوْزًا عَظِيْمًا}

Dalam hadits tersebut terdapat bacaan hamdalah, shalawat kepada Nabi dan dua kalimat syahadat. Dalam hadits yang berkenaan dengan khutbah Rasulullah diterangkan bahwa beliau senantiasa mengucapkan (أما بعد) setelah memuji Allah dan bersyahadat(2). Para ulama, terutama dalam madzhab Syafi’i menetapkan bahwa konten khutbah terdiri dari lima rukun, yaitu:

  1. Membaca hamdalah
  2. Membaca shalawat
  3. Berwasiat dengan taqwa
  4. Membaca ayat dari Al-Qur’an
  5. Berdo’a untuk kaum muslimin.

1. Rasulullah melakukan khutbah sambil berdiri sebagaimana yang dijelaskan dalam firman Allah yang mengisahkan bubarnya sebagian jamaah ketika datang rombongan pedagang yang membawa barang-barang kebutuhan dari luar.

وَإِذَا رَأَوْا تِجَارَةً أَوْ لَهْواً انْفَضُّوْا إِلَيْهاَ وَتَرَكُوْكَ قاَئِماً، قُلْ ماَ عِنْدَ اللهِ خَيْرٌ مِنَ اللَّهْوِ وَمِنَ التِّجاَرَةِ وَاللهُ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ

“Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka meninggalkan kamu sedang berdiri (berkhutbah). Katakanlah, “Apa yang ada di sisi Allah adalah lebih baik daripada permainan dan perniagaan”, dan Allah Sebaik-baik Pemberi Rizki.” (QS. 62: 11)

2. Rasulullah apabila sedang khutbah memerah kedua matanya, tinggi suaranya, dan sangat marah seperti layaknya komandan pasukan perang yang sedang memberi intruksi kepada para prajurit. Diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah, ia berkata: “Rasulullah apabila sedang berkhutbah memerah kedua matanya, tinggi suaranya, dan memuncak kemarahannya sehingga beliau bagaikan pemberi peringatan kepada pasukan perang yang mengatakan, “Awas!! Musuh akan menyerang kalian pagi atau petang!“(3)

Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Dari hadist ini diambil dalil bahwa disunnahkan bagi khatib untuk membesarkan urusan khutbah, mengangkat suara, memilih kata-kata yang singkat tapi padat dan sesuai dengan situasi pembicaraan. Sementara kondisi memuncak marah Rasulullah sangat mungkin ketika memberi peringatan tentang hal besar dan dahsyat.”(4)

3. Rasulullah menyampaikan dua khutbah pada hari jum’ah dan senantiasa duduk di antara dua khutbah yang disampaikan sebagaimana diriwayatkan dalam hadits Abdullah bin Umar radhillahu ‘anhuma, ia berkata: “Nabi senantiasa melakukan khutbah dua kali dan duduk di antara keduanya.”(5)Beliau tidak berkata apa-apa di saat duduk tersebut, sebagaimana diriwayatkan dari Jabir bin Samurah, ia berkata: “Aku melihat Nabi menyampaikan khutbah dalam keadaan berdiri kemudian duduk tidak berbicara.”(6)

4. Rasulullah menghadap kepada jamaah dan memberikan salam setelah naik di mimbar. Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar radhillahu ‘anhuma, ia berkata: “Rasulullah apabila masuk ke masjid pada hari Jum’at, beliau memberi salam kepada orang-orang yang duduk di sekitar mimbar. Ketika beliau naik mimbar, beliau menghadap kepada jamaah dengan wajahnya kemudian mengucapkan salam.”(7)

Di antara para ulama ada yang menetapkan syarat-syarat khutbah dilihat dari akumulasi riwayat sebagai berikut:

  1. Dua khutbah harus mendahului shalat
  2. Melakukan khutbah setelah masuk waktu shalat
  3. Menyampaikan dua khutbah dengan berdiri
  4. Duduk di antara dua khutbah
  5. Dalam keadaan suci dari hadats
  6. Mengangkat suara hingga terdengar oleh semua jamaah jum’at

Kedua, berkenaan dengan situasi dan kondisi ketika khutbah dilaksanakan

Hal-hal yang termasuk tuntunan Rasulullah dalam khutbah yang bersifat kondisional adalah sebagai berikut:

1. Rasulullah lebih sering memendekkan khutbah dan memanjangkan shalat.

قاَلَ أَبُوْ وَائِلٍ : “خَطَبَنَا عَمَّارٌ فَأَوْجَزَ وَأَبْلَغَ، فَلَمّاَ نَزَلَ قُلْناَ: ياَ أَباَ الْيَقَظَانِ، لَقَدْ أَبْلَغْتَ وَأَوْجَزْتَ، فَلَوْ كُنْتَ تَنَفَّسْتَ، فَقَالَ: إِنِّيْ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ يَقُوْلُ: “إِنَّ طُوْلَ صَلاَةِ الرَّجُلِ وَقِصَرِ خُطْبَتِهِ مَئِنَّةٌ مِنْ فِقْهِهِ، فَأَطِيْلُوْا الصَّلاَةَ وَاقْصُرُوا اْلخُطْبَةَ

Abu Wa’il berkata, ” ‘Ammar menyampaikan khutbah di hadapan kami. Khutbah beliau singkat tapi padat. Ketika beliau turun, kami berkata, “Wahai Abul-Yaqozhon, sungguh khutbahmu berisi tapi terlalu singkat. Seandainya khutbah itu sedikit panjang?” Beliau menjawab, “Aku mendengar Rasulullah bersabda: ” Sesungguhnya panjang shalat dan singkatnya khutbah seseorang merupakan tanda kepahamannya (tentang agama). Oleh karena itu, panjangkanlah shalat dan pendekkan khutbah.”(8)

Namun demikian, beliau pun sesekali memanjangkan khutbah sesuai dengan keperluan. Imam Ibnul-Qoyyim berkata, “Rasulullah terkadang memendekkan khutbah dan terkadang memanjangkannya sesuai dengan keperluan masyarakat. Khutbah yang bersifat insidentil lebih panjang daripada khutbah yang rutin.” (9)

2.  Rasulullah menegur siapa saja yang perlu diberi kepahaman dengan menyebut nama. Di  antaranya saat ada keperluan yang mendesak untuk menjelaskan suatu nilai kebaikan yang ditinggalkan oleh salah seorang jamaah yang baru masuk mesjid.

Diriwayatkan dari Jabir, ia berkata, “Ketika Rasulullah sedang menyampaikan khutbah jum’at, tiba-tiba ada seorang laki-laki datang terlambat. Kelihatannya, ia akan langsung duduk. Maka, Rasulullah berkata kepadanya, “Wahai fulan, kamu sudah shalat sunnah tahiyatul-masjid?” Orang tersebut menjawab, “Belum, wahai Rasul.” Beliau bersabda, “Bangun dan lakukanlah shalat sunnah.”

Dalam riwayat lain dikatakan, “Wahai Sulaik, bangun dan lakukan shalat dengan singkat saja!” kemudian beliau bersabda: “Apabila salah seorang di antara kamu datang ke masjid, sementara khatib sedang khutbah maka hendaknya ia melakukan shalat sunnah dan melakukannya dengan singkat.”(10)

3. Rasulullah memutuskan atau menghentikan khutbahnya untuk mengajarkan sesuatu yang diminta oleh seseorang.

Diriwayatkan dari Humaid bin Hilal, ia berkata: Abu Rifa’ah berkata: “Aku sampai kepada Nabi  ketika beliau sedang menyampaikan khutbah. Kemudian aku bilang, “Ya Rasulullah, aku orang asing yang datang untuk bertanya masalah agama karena aku tidak tahu tentang agamaku.” Kemudian Rasulullah menujuku dan meninggalkan khutbahnya. Beliau mengajariku ilmu-ilmu yang diberikan kepadanya. Setelah itu, beliau pergi untuk menyempurnakan khutbahnya.”(11)

4.  Rasulullah selalu aktif berkomunikasi dengan jamaah dan mengabulkan permohonan mereka.

Diriwayatkan dari Anas bahwa ia bercerita, “Ketika Nabi sedang menyampaikan khutbah di hari jum’at, orang-orang angkat suara seraya berkata, “Wahai Rasulullah, sudah lama tidak turun hujan, pepohonan memerah dan mengering, dan hewan ternak banyak mati. Berdo’alah supaya Allah menurunkan hujan bagi kami!” Kemudian beliau berdo’a, “Ya Allah turunkanlah hujan bagi kami.” Beliau mengucapkannya dua kali. Demi Allah, kata Anas, waktu itu kami tidak melihat sepotong awan pun di langit. Namun tiba-tiba muncul awan dan langit pun menjadi mendung, kemudian turunlah hujan.

Rasulullah turun dari mimbar kemudian shalat. Jum’atan pun selesai dan para jamaah pulang. Sementara hujan terus turun hingga jum’at berikutnya. Ketika Rasulullah khutbah lagi, banyak orang yang angkat suara lagi seraya berkata kepada beliau, “(Sekarang) rumah-rumah rusak dan jalan tertutup. Berdo’alah agar Allah menahan hujan dari kami!” Rasulullah tersenyum kemudian mengumandangkan do’a, “Ya Allah, turunkan hujan di sekitar kami, jangan kepada kami.” Akhirnya kota Madinah menjadi terang, tetapi turun hujan di sekitarnya.” (12)

Ketiga, berkenaan dengan pelengkap dan sangat baik untuk diterapkan sebagai sikap ittiba’ kepada beliau

1. Rasulullah menyampaikan khutbah di atas mimbar.

Sebelum dibuatkan mimbar, Rasulullah menyampaikan khutbah dengan bersandar di atas pangkal pohon kurma. Diriwayatkan oleh Jabir bin Abdillah, ia berkata: “Awalnya Rasulullah berdiri di sebuah pangkal pohon ketika menyampaikan khutbah. Setelah sebuah mimbar diletakkan di atasnya, kami mendengar rintihan dari pangkal pohon tersebut seperti suara unta-unta bunting kesakitan karena hampir beranak. Akhirnya, Rasulullah turun dan meletakkan atau mengusapkan tangannya ke pangkal pohon tersebut.” (13)

Al-Hasan rahimahullah menangis ketika menyampaikan hadits ini seraya berkata, ”Wahai hamba-hamba Allah, sepenggal kayu merintih karena rindu kepada Rasulullah sebagai orang yang kedudukannya dekat dengan Allah. Maka, kalian (wahai umat manusia) lebih berhak merindukan untuk bertemu dengannya.” (14)

2.  Mimbar Rasulullah terdiri dari tiga tingkat (undakan).

Ketika khutbah, Raulullah naik mimbar. Beliau berdiri di tingkat yang kedua dan duduk di tingkat yang ketiga, sebagaimana dalam riwayat hadits panjang yang disampaikan oleh Anas bin Malik. Di dalam hadits itu terdapat ungkapan,  “kemudian Rasulullah dibuatkan sebuah mimbar yang memiliki dua tingkat dan beliau duduk di tingkat ke tiga.” (15)

Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berkata, “Keadaan mimbar dengan tiga tingkat tersebut terus berlangsung hingga ditambah tiga tingkat lagi dari bawah oleh Marwan pada kekuasaan Mu’awiyah.” Ibnu Najjar berkata, “Hal itu terus berlangsung kecuali ada perbaikan sedikit-sedikit hingga terjadi kebakaran yang menghabiskan masjid Madinah pada tahun 654 H. Kemudian Al-Muzhaffar, penguasa Yaman, membuat mimbar baru pada tahun 646 H. Setelah dua puluh tahun, Az-Zhahir Bibris mengirimkan mimbar baru. Maka, digantilah mimbar Al-Muzhaffar dengan mimbar ini. Hal itu terus berlangsung hingga diganti dengan mimbar baru yang dikirim oleh raja Al-Muayyid pada tahun 820 H.” (16)

3. Rasulullah memegang tongkat atau busur panah ketika khutbah.

Diriwayatkan dari Al-Hakam bin Hazan al-Kulafi, ia berkata: “Aku datang kepada Rasulullah dalam rombongan tujuh atau sembilan orang. Kemudian masuk kepadanya dan berkata: “Wahai Rasulullah, kami berkunjung kepadamu. Berdo’alah kepada Allah agar kami diberi kebaikan.” Kami dipersilakan duduk dan kami pun diberi hidangan kurma. Kami tinggal di Madinah beberapa hari. Di sana kami ikut shalat jum’at bersama Rasulullah. Ketika khutbah, beliau berdiri dan bertelekan tongkat ataupun busur panah. Beliau memuji Allah dan menyampaikan ungkapan ringan yang baik dan penuh berkah, kemudian beliau mengatakan, “Wahai manusia, kalian tidak akan mampu melakukan segala yang diperintahkan kepada kalian. Akan tetapi, luruskanlah usaha kalian dan bergembiralah.”(17)

Referensi

  • (1) HR. Muslim dan Imam Ahmad dan dishahihkan oleh Syekh Albani, Shahih Muslim, Kitab: Al-Jum’ah, Bab: Meringankan Shalat Sunnah Ketika Imam Sedang Khutbah.
  • (2) HR. Bukhari dan Muslim
  • (3) HR. Muslim, Kitab: al Jum’ah, Bab: Meringankan Shalat dan Khutbah, 2/592
  • (4) Al Minhaj ‘ala Syarh Muslim, 6/155-156
  • (5) HR. Bukhari, Kitab: Al Jumu’ah, Bab: Duduk Antara Dua Khutbah di Hari Jumu’ah – Fathul-Bari 2/406
  • (6) HR. Abu Dawud, Sunan Abu Dawud: 1/240 Hadits ini dianggap hasan oleh Syekh Albani.
  • (7) HR. Al-Baihaqi, Al-Mu’jamul-Ausath: 3/205
  • (8) HR. Muslim, Shahih Muslim, 2/594
  • (9) Zadul-Ma’ad, 1/191
  • (10) HR. Muslim, Kitab: Al-Jum’at, Bab: Shalat Tahiyatul-Masjid ketika Imam sedang Khutbah, 2/596
  • (11) HR. Muslim, Kitab: Al Jum’ah, Bab: Mengajari di saat Khutbah, 2/597
  • (12) HR. Bukhari, Shahih Bukhari, 1/346
  • (13) A’lamul-Hadits, 1/582
  • (14) Musnad Abu Ya’la, 5/143
  • (15) HR. Ad-Darimi, Sunanud-Darimi, 1/25
  • (16) Fathul-Bari, 2/399
  • (17) Zadul-Ma’ad, 1/189

Oleh: Hidayat Mustafid, MA, Ketua Dewan Syariah Wilayah (DSW) PIPPKS Arab Saudi

Sumber

  • ^pks-arabsaudi.org/pip/?pilih=lihat&id=233
  • ^pk-sejahtera.nl/tuntunan-rasulullah-dalam-masalah-khutbah/
Iklan

6 responses »

  1. Jona berkata:

    Whoa! This blog looks just like my old one! It’s on a completely different topic but it
    has pretty much the same page layout and
    design. Superb choice of colors!

    Suka

  2. A ⲣroduct ԁeveloped byy Pharmanex and distributed by Nu Skin called aɡe – ᏞՕC is the newest product on the market.
    Theѕe aгe sprays which can bee applіed after the hair removal procedure.

    Potential contamnation of baϲtеria was repoгted
    several days ago; thaqt initiql warning
    has since expanded to include a total of 10 bгɑnds, all of which can be ѕold directly in stores or purсhased via retaileгs on the Web.

    Suka

  3. buy viagra berkata:

    Through my examination, shopping for gadgets online can for sure be expensive, nonetheless there are some tips that you can use to acquire the best discounts. There are usually ways to obtain discount bargains that could make one to come across the best electronic products products at the smallest prices. Interesting blog post.

    Suka

  4. Exceptional write-up my buddy. This really is precisely what I’ve been searching for for very a time now. You have my gratitude man

    Suka

  5. We’re pleased to turn out to be visitor on this great web site, thank you for this rare info!

    Suka

  6. It is very appealing topic you’ve written here. The simple truth is I’m not really
    acquainted with this, yet I think this is a great opportunity
    to find out more about. Many thanks.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s