Antara KPI dan Pelarangan Tayangan Anime

Tayangan anime/kartun sudah mewarnai pertelevisian Indonesia sudah sejak lama. Berbagai judul kartun ditayangkan oleh beberapa stasiun TV Indonesia dengan ditujukan sebagai tayangan hiburan. Khalayak Indonesia tentu akrab dengan sosok robot kucing dari abad ke-21 yakniDoraemon yang sudah hadir mengudara di Indonesia sejak tahun 90-an lalu. Tidak hanya Doraemon, berbagai karakter khas Disney sepertiMickey Mouse, Donald Duck, dan Goofy juga sudah dikenal oleh khalayak Indonesia karena penayangan berbagai kartun suguhan Walt Disneyoleh stasiun TV swasta Indonesia. Berbicara mengenai sosok kucing dan tikus, tentu ingatan kita tidak akan melupakan sosok Tom & Jerry yang setia menghadirkan tawa kepada para penonton nya.

Namun akhir-akhir ini, penayangan kartun-kartun tersebut mengalami beragam masalah. Salah satu faktor tersebut adalah dengan munculnya teguran oleh regulator (KPI – Komisi Penyiaran Indonesia) terhadap beberapa judul kartun yang tayang di stasiun TV swasta Indonesia. Penggemar pun mulai memberikan beragam reaksi terkait langkah yang diambil KPI ini.


Maraknya Pemberitaan mengenai KPI

Beberapa bulan lalu, sejumlah media onlinemarak memberitakan mengenai langkah KPI yang memberikan teguran kepada tayangan kartun Tom & Jerry dan Spongebob Squarepants. Seperti yang dilansir beberapa media online dalam negeri, KPI memberikan teguran terhadap beberapa tayangan kartun karena dinilai mengandung konten kekerasan, tidak mendidik, dan berbahaya bagi khalayak terutama anak-anak.

Di tengah maraknya pemberitaan mengenai KPI di berbagai laman berita online dalam negeri, beberapa media online Internasional pun turut memberitakan hal yang serupa. Laman media asal Jepang, Asahi Shimbun, memuat berita mengenai langkah yang diambil regulator Indonesia ini.

Tidak hanya Asahi Shimbun, laman berita0takomu asal Jepang yang kerap memuat berbagai berita perkembangan seputar anime di Jepang juga tak luput memberitakan mengenaiCrayon Shinchan. Pemberitaan terus bergulir hingga dilansir oleh laman berita asal Amerika, yakni Anime News Network. Lagi, pemberitaan yang disampaikan ANN adalah mengenai polemik penayangan Crayon Shinchan yang menurut komisioner KPI, Ibu Agatha Lily dianggap sebagai tayangan yang berbahaya untuk ditonton oleh anak-anak karena memuat berbagai unsur pornografi asosiatif.


Crayon Shinchan & Dugaan Pornografi Asosiatif

Crayon Shinchan merupakan seri kartun yang diadaptasi dari komik. Seri anime ini ditayangkan di Indonesia oleh stasiun TV RCTI. Anggapan KPI mengenai Crayon Shinchan yang memuat unsur pornografi memang tidak sepenuhnya salah, karena pada manga nya sendiri, seri ini kerap memuat berbagai adegan yang mengandung unsur pornografi baik secara langsung maupun secara asosiatif (secara tidak langsung).

Pada awal penayangannya, stasiun TV RCTI selaku pihak yang menayangkan seri kartun ini kerap memberikan himbauan bahwa tayangan ini ditujukan bukan untuk anak-anak. Klasifikasi Remaja-Dewasa pun disematkan kepada seri anime ini. Begitu juga dengan komik Crayon Shinchan yang terbit di Indonesia tak lupa pula disematkan klasifikasi dewasa.

Meski diklasifikasikan sebagai tayangan untuk dewasa, namun seri Crayon Shinchan di RCTI justru ditayangkan pada hari Minggu pukul 07.30 WIB, dikala anak-anak sedang berada di depan layar televisi.

Polemik penayangan Crayon Shinchan ini tidak hanya terjadi di Indonesia, bahkan di negeri dimana tayangan ini berasal, yakni Jepang, terjadi polemik yang serupa. Di Jepang, penayangan Crayon Shinchan sering kali harus berhadapan dengan regulasi penayangan setempat karena unsur pornografi dan unsur-unsur lainnya yang dikhawatirkan dapat membahayakan penonton seri anime ini.


Lika-Liku Penayangan Kartun di Indonesia

Penayangan kartun di Indonesia bukanlah hal yang baru berjalan. Sudah banyak berbagai judul kartun yang tayang di stasiun TV Indonesia. Hari minggu pun tak luput dibanjiri oleh berbagai tayangan kartun oleh beberapa stasiun TV Indonesia.

Beberapa kartun sempat populer di kalangan khalayak Indonesia saat seri tersebut ditayangkan oleh stasiun TV swasta. Sebut saja seri kartun ber-genre mecha Gundam Seed yang pernah ditayangkan oleh stasiun TV Indosiar. Tidak sebatas pada genre mecha saja, mahou shoujo (magical girl) pun sempat ditayangkan oleh beberapa stasiun TV seperti Sailor Moon yang ditayangkan oleh Indosiar dan Cardcaptor Sakurayang ditayangkan oleh TPI.

Indosiar merupakan stasiun TV yang cukup akrab dengan para penggemar kartun asal Jepang. Beberapa seri kartun sudah banyak ditayangkan oleh Indosiar hingga saat ini. Ingatan anda tentu akan tertuju kepada seri Digimon Adventures, Seint Seiya, dan Dragon Ball yang ditayangkan oleh stasiun TV ini.

Melalui SCTV lah sosok sang samurai Himura Kenshin dikenal luas oleh khalayak Indonesia. Begitu juga dengan karakter Pikachu dalam seriPokemon yang pernah ditayangkan oleh stasiun TV Indosiar setelah sebelumnya tayang di SCTV. Tak lupa pula seri Cooking Master Boy, Dr.Slump,dan Bakabon serta Monster Rancher turut serta mewarnai siaran SCTV.

TV7 pada awal masa berdirinya juga sering memutar berbagai judul kartun. Umumnya TV7 menayangkan kartun pada sore hari. Judul-judul yang pernah disiarkan oleh TV7 diantaranya adalah Ghost at School, Hell Teacher Nube, Ranma ½, Kirby, serta Trouble Chocolate.

Menjelang era pertengahan 2000-an, penayangan beberapa kartun mulai mengalami pengurangan. Porsi tayangan kartun di stasiun TV mulai berkurang. Berbagai tayangan program kartun pun hanya ramai pada hari Minggu saja.

Di saat berkurangnya penayangan kartun tersebut, sempat muncul stasiun TV Space Toonyang fokus menyuguhkan tayangan kartun dari pagi hari hingga malam hari. Seri kartun asal Jepang maupun Barat disiarkan oleh stasiun TV ini. Kartun yang pernah ditayangkan Space Toon adalah seri Macross, Yattar Man, Minky Momo,dan juga Hunter X Hunter.

Sekitar tahun 2008, pada siang hari, stasiun ANTV juga turut serta menayangkan beberapa kartun. Seri kartun seperti Keroro, Kekkaishi, dan Zororimenjadi suguhan dari stasiun TV ini. Sebelumnya, ANTV juga sudah menayangkan seri kartunScooby-Doo pada pukul 17.00 WIB sejak awal tahun 2000-an.

Pada tahun 2010, stasiun Global TV memiliki program bertajuk Super Anime yang menayangkan berbagai kartun Jepang sepertiDeath Note, Samurai 7, MAR, Kiba, Naruto,Eyeshield 21, serta Eureka Seven. Pada awal program Super Anime ini dijalankan, seri anime tersebut tayang pada pukul 18.00-20.00 WIB. Tidak hanya seri, movie kartun seperti Naruto dan Evangelion juga sempat tayang di Global TV.

Seiring berjalannya waktu, penayangan sempat terhenti. Berbagai seri anime yang tayang pada petang hari pun mulai pindah tayang menjadi dini hari sekitar pukul 03.00-05.00. Pemindahan jam tayang ini diduga ada kaitannya dengan konten yang dimuat dalam berbagai tayangan tersebut. Seperti pada beberapa adegan dalam seri Death Note dan Eureka Seven yang mengandung unsur kekerasan.

Penayangan program Super Anime tidak berjalan lama, satu per satu judul seri anime pun menghilang dari televisi Indonesia. Hanya beberapa saja yang masih ditayangkan hingga saat ini.

Sejumlah judul kartun yang masih tayang sekarang pun kini ada yang mendapat teguran dari KPI. Berbagai program seperti Tom & Jerry, Spongebob Squarepants, Crayon Shinchan, dan Bima Sakti mendapat teguran dan terancam untuk dihentikan penayangan nya akibat mengandung konten berbahaya.

Teguran yang dilayangkan KPI pun bukan hal baru. Tayangan kartun yang mendapat teguran dari KPI tidak terjadi akhir-akhir ini saja, bahkan sudah sejak lama KPI melayangkan teguran ke berbagai program tayangan termasuk kartun.

Sebelumnya, beberapa bulan lalu, KAORI sempat mengadakan Forum Anime Indonesia yang bertempat di Binus International. Pada kesempatan tersebut, komisioner KPI, Agatha Lily hadir serta memberikan keterangannya mengenai penayangan program kartun di Indonesia. Menjawab tuduhan yang mengatakan KPI terkesan anti terhadap kartun, Agatha Lily menyatakan bahwa “Saya juga gemar kok nonton kartun”. Namun menurutnya, kartun seperti apa itu yang menjadi poin penting, karena ia menyadari bahwa tidak semua kartun ditujukan untuk anak-anak.[1]


Beragam Reaksi Bermunculan

Terkait dengan langkah KPI yang memberikan teguran terhadap beberapa tayangan kartun menuai beragam reaksi dari masyarakat. Beberapa komentar di sosial media bermunculan terkait langkah KPI ini. Komentar-komentar tersebut datang dari kalangan penggemar kartun yang menyayangkan langkah KPI yang dikhawatirkan dapat mengehentikan penayangan kartun dan tidak akan ada lagi tayangan kartun untuk televisi Indonesia.

Beberapa pihak menyatakan bahwa KPI terlalu gegabah dalam mengambil sikap. Anggapan bahwa sebagian kartun memiliki unsur kekerasan yang dilontarkan oleh KPI menurut sebagian pihak adalah sesuatu yang berlebihan.

Tidak hanya unsur kekerasan, anggapan bahwa tayangan kartun tidak memiliki sisi mendidik pun kembali dipertanyakan oleh para penggemar. Beberapa pihak menganggap bahwa ada nilai positif dan mendidik yang dimuat dalam kartun.

Tagar #SaveSpongebob sempat meramaikan dunia maya, begitu juga beberapa meme yang mengutarakan bahwa tayangan kartun tidaklah berbahaya turut serta meramaikan jagat internet beberapa waktu lalu. Beberapa komentar dari pengguna media sosial turut menyayangkan langkah KPI untuk menghentikan tayangan kartun. Dari beberapa reaksi tersebut, tidak jarang juga yang menganggap bahwa justru tayangan seperti Sinetron lah yang harusnya diberi teguran. Sinetron dianggap lebih tidak mendidik dan memiliki berbagai unsur berbahaya bagi penonton nya. Reaksi tersebut juga turut disampaikan dalam bentuk Meme yang membandingkan antara suatu kartun dengan sinetron.

“Kalau misalkan benar keputusan KPI tersebut, menurut saya itu adalah suatu keputusan yang begitu egois. Jika kartun dihilangkan, apa yang akan ditonton oleh anak Indonesia? Menonton sinetron yang sarat akan konten percintaan? Jika memang alasannya karena penggunaan kata-kata kasar ataupun pornografi sepertinya itu alasan yang terlalu norak, terlalu berlebihan jika kata “bodoh” saja harus disensor. Apakah dengan mendengar kata “bodoh”, seorang anak bisa langsung menjadi bodoh? Sensor terhadap rokok di tayangan televisi juga terlalu berlebihan. Karena disensor seperti apapun, rokok sudah tidak asing lagi di lingkungan kita. Saya juga gagal paham kenapa tayangan seerti acara gosip, sientron, komedi kasar yang tidak mendidik justru dipertahankan dan jumlahnya semakin meningkat.” Ujar Tanuki , salah seorang penggemar kartun dalam laman media sosialnya.

Di sisi lain, langkah teguran KPI dianggap sebagai langkah pencegahan untuk mengantisipasi dampak buruk dari konten berbahaya yang terkandung dalam tayangan kartun. Kekhawatiran terhadap naturalisasi pada khalayak yang menonton tayangan kartun pun menjadi sorotan utama. Naturalisasi merupakan suatu keadaan dimana seseorang menganggap suatu menjadi hal yang natural. Dalam hal ini, adegan kekerasan dikhawatirkan akan dianggap hal yang biasa saja oleh anak-anak yang menonton tayangan kartun dan khawatir akan muncul kecenderungan tindakan kekerasan tersebut ditiru oleh anak-anak.

Selain itu, pengawasan terhadap beragam bentuk siaran juga menjadi salah satu perhatian KPI karena setiap siaran menggunakan gelombang frekuensi. Gelombang frekuensi yang digunakan oleh setiap lembaga penyiaran pada dasarnya adalah meminjam kepada negara, kepada kepentingan masyarakat karena gelombang frekuensi merupakan sarana milik rakyat. Oleh karena itu, setiap bentuk siaran harus sesuai dengan kepentingan dan kesejahteraan bersama akibat penggunaan gelombang frekuensi milik rakyat.

Menurut penuturan Komisioner KPI, Agatha Lily, jika sebuah program tayangan mendapat teguran, program tersebut tidak akan secara otomatis dihilangkan dari siaran. Dalam setiap tegurannya, KPI selalu memberikan rekomendasi kepada pihak institusi media terkait apakah akan menghapus beberapa episode yang terindikasi berbahaya, melakukan editing pada adegan yang terindikasi berbahaya, atau memberikan opsi penghentian sementara. Selain berbagai opsi tersebut, KPI juga memberlakukan regulasi yang tidak jauh berbeda dari di Jepang, yakni perpindahan jam tayang siaran (dalam hal ini kartun) untuk tayang pada malam hari.


Tidak semua Berbahaya dan Tidak semua pula Berhenti Tayang

Beberapa tayangan kartun yang diberikan teguran oleh KPI dianggap memiliki konten berbahaya untuk anak-anak. Tayangan-tayangan yang dianggap berbahaya pun terancam dihentikan penayangan nya di televisi.

Namun apakah semua tayangan kartun benar berbahaya? Dalam perhelatan Popcon Asia 2014kemarin, KPI baru saja memberikan apresiasi terhadap seri kartun Adit & Sopo Jarwo besutanMD Animation karena dianggap sebagai tayangan yang mendidik. Beragam nilai moral dan sifat luhur berhasil dikemas dalam bentuk animasi yang cukup menghibur oleh MD Animation.

9-10.50.45

Di tengah kekhawatiran bahwa tayangan kartun akan hilang dari televisi Indonesia, RCTI baru-baru ini justru menayangkan sebuah seri anime ber-genre idol. Seri anime Aikatsu! ini sudah tayang selama beberape episode oleh stasiun RCTI. Kisah Ichigo dan Aoi yang berjuang keras untuk menjadi idola papan atas kini hadir setiap hari Sabtu pukul 06.30 untuk menemani anda yang merindukan tayangan anime di Indonesia. Bahkan di Jepang sendiri, seri Aikatsu! ini baru saja memasuki musim ketiga penayangannya pada musim gugur tahun ini.

Tidak sebatas Aikatsu! dan Adit & Sopo Jarwo, program Disney Club pun terus dihadirkan oleh RCTI. Berbagai macam judul kartun Disney disajikan pada hari Minggu mulai pukul 06.00 – 07.30 WIB. Indosiar pun kini memberikan porsi siaran untuk beberapa judul kartun tayang pada hari Sabtu, diantaranya adalah Detective Conanserta Digimon Xros Wars. Pertengahan tahun ini, Indosiar baru saja menayangkan seri Galaxy Kick Off yang tayang pada hari minggu pukul 08.30 WIB.

_07-17-10.52.06

Stasiun Kompas TV juga kini turut meramaikan penayangan kartun di layar kaca. Beberapa kartun asal barat mulai disiarkan oleh Kompas TV, dan untuk kartun asal Jepang, Kompas TV juga menayangkan seri Knights in The Area pada hari Sabtu pukul 04.30 WIB. NET TV pun pada siang hari masih menayangkan beberapa judul kartun yang sebelumnya pernah disiarkan oleh stasiun TV Space Toon.

Dua bulan setelah pengumuman KPI terhadap berbagai siaran kartun yang berbahaya, namun hingga hari ini baik Spongebob, Tom & Jerry, dan bahkan Naruto pun tetap disiarkan oleh sebagian stasiun TV. Jika begitu apakah semua tayangan kartun benar berbahaya? Apakah kartun-kartun benar-benar akan dihapus?[2]

Wawancara dengan komisioner Komisi Penyiaran Indonesia

Staf kaorinusantara.or.id, Kevin W dan Rafly Nugroho pada bulan November lalu mewawancarai komisioner KPI Agatha Lily dan mengklarifikasi seputar isu-isu yang beredar terkait peran KPI dalam meregulasi tayangan televisi Indonesia. Berikut transkrip selengkapnya:

07-17-10.52.46

Kevin: Beberapa waktu lalu KPI mengeluarkan teguran terhadap sejumlah program kartun. Apakah benar KPI melarang kartun tayang di televisi?

Agatha: KPI tidak pernah melarang penayangan kartun di Indonesia. Ini perlu digarisbawahi supaya beritanya tidak misleading.

Beberapa waktu lalu KPI melakukan rilis ke masyarakat bahwa ada kartun-kartun yang menurut KPI masuk dalam kategori bahaya, ada yang masuk kategori hati-hati, bahkan KPI juga mengapresiasi ada yang masuk kategori lampu hijau dan mendorong supaya para pembuat animasi ini terinspirasi dari kartun-kartun yang baik ini.

Mengapa ada kategori lampu merah, lampu kuning, dan lampu hijau? Yang lampu merah ini ternyata mengandung muatan-muatan kekerasan fisik, seperti adegan memukul, menonjok, menendang mencekik yang dilakukan berulang-ulang, bukan cuma sekali dua kali. Nah muatan-muatan seperti ini tidak layak disiarkan atau disaksikan oleh anak-anak dan remaja. Kemudian ada muatan kekerasan verbal, kata-kata kasar, tidak sopan, dan tidak pantas diucapkan oleh anak-anak dan remaja tapi dalam film kartun ini diucapkan. Misalnya kata-kata goblok, tolol, yang menurut etika penyiaran, (kata-kata tersebut) kasar. Lalu ada perilaku tidak pantas lainnya.

Saya ambil contoh, Crayon Shinchan. Shinchan kan dimasukkan ke dalam kategori kuning (hati-hati), di situ ada adegan melihat/memperlihatkan orang dewasa berpacaran, wanita berpakaian minim dan seksi, memperlihatkan paha/bokong meski tidak eksplisit, namun saya rasa kita sepakat kalau hal itu tidak pantas disaksikan oleh anak-anak. Bahkan ada perilaku tidak pantas seperti Shinchan membuka celana, memperlihatkan pakaian dalamnya ke teman-temannya.

Ini kalau dilihat oleh anak-anak secara terus menerus, mereka akan terpengaruh, menganggap hal itu lucu dan lumrah, padahal kan tidak. Lalu ada lagi muatan porno, bukan pornografi nyata tetapi yang sifatnya asosiatif, seperti adegan berpacaran, bermesraaan, untuk kita yang sudah dewasa mungkin menonton ini sepertinya hal yang lucu, tapi buat anak-anak yang tidak punya daya filter yang baik (penalaran-Red), ini berbahaya, dia akan menganggap hal itu lumrah padahal itu diperuntukkan untuk orang dewasa, karena kartun tersebut disiarkan pada jam anak-anak banyak menonton televisi.

Lalu ada muatan kekerasan seperti Little Khrisna, di mana digambarkan ada perlawanan terhadap iblis, yang menyebabkan anak-anak melakukan tindakan kekerasan terhadap hewan. Mereka menganggap, oh hewan boleh ya diputar-putar seperti itu., dilempar, dibanting. Ingat mereka berbeda dari kita, mereka memiliki mindset yang berbeda dari anak-anak. Selain itu banyak pula kartun yang menampilkan karakter negatif, seperti malas, iri, sombong, usil yang berlebihan, lalu dendam. Kekerasan yang ditampilkan dan muatan tidak pantas tersebut seolah dianggap hal yang lumrah.

Jadi KPI tidak melarang, tetapi kami minta bila ini ingin disiarkan, muatan ini harus dikurangi atau dihilangkan. Mas mungkin masih ingat saat kita ketemu di Binus, saya termasuk orang yang senang kartun, tetapi kartun yang bagaimana dulu? Kalau saya dan Anda mungkin bisa menyaring, tapi bagaimana jika disaksikan oleh adik-adik kita, anak-anak kita, kan sangat berbahaya.

Kami minta ke stasiun TV, ke depan kalau mau menyiarkan kartun seperti Shinchan, muatan seperti itu harus dihilangkan. Tampilkanlah muatan yang edukatif, menghibur, lucu, bila memang banyak muatan kekerasan dan porno dari awal sampai akhir, ya siarkan saja pada malam hari, supaya kita yang dewasa saja yang menonton. Jangan anak-anak menjadi korban. Pecinta animasi itu kan banyak sekali.

Saya juga senang kartun, tapi saya tidak suka bila kartun dengan muatan kekerasan itu tayang pada jam anak-anak. Bila pengelola merasa sulit mengedit, ya jangan disiarkan, atau disiarkan di atas pukul 10 malam.[3]

Rafly: Jadi KPI juga merekomendasikan agar kartun tersebut ditayangkan pada malam hari?

Agatha: Betul sekali, kalau pindah jam 10 malam ke atas, silakan tayang!

Kevin: Saya membaca P3SPS (Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran) tahun 2012, di situ ada klasifikasi tayangan sesuai dengan kategori usia. Siapa yang berwenang mengklasifikasikan program tersebut?

Agatha: Seluruh stasiun televisi wajib mencantumkan pedoman klasifikasi tayangan sesuai umur di pojok kanan atas layar televisi. Selain itu, KPI juga mengawasi apakah klasifikasi sudah sesuai dengan konten acara atau tidak. Mari ambil contoh Bima Sakti dan Little Khrisna. Itu katerinya A-BO, tapi kan muatannya tidak sesuai seperti yang saya sampaikan sebelumnya. Lalu Shinchan, mereka klasifikasikan A, ini kan tidak sesuai.

Maka dalam teguran itu, kami minta stasiun televisi mencantumkan klasifikasi yang sesuai. Kalau memang A, maka isinya harus sesuai untuk anak-anak dong.

Rafly: Pemberitaan beberapa waktu lalu kan cukup masif, bahkan diberitakan di Jepang. Muncul anggapan KPI tebang pilih karena dianggap hanya menegur kartun saja. Kami ingin mengklarifikasi untuk konten yang mengandung unsur mistis, supranatural, dan kekerasan, apa hanya kartun saja atau juga menyasar program  lain?

Agatha: Mas mungkin jarang buka web KPI ya (tertawa), dari 127 sanksi yang kami jatuhkan sampai dengan bulan September, hanya 10 saja yang dijatuhkan untuk kartun. Sisanya untuk FTV, sinetron, bahkan berita. Jadi tidak benar ya kalau KPI memperlakukan kartun secara tidak adil. Bahkan KPI mengapresiasi kartun dengan muatan yang baik, misalnya Dora the Explorer, Thomas and Friend. Yang buatan lokal juga ada, misalnyaAdit Sopo Jarwo, menceritakan kehidupan kakak-adik yang rukun, hormat terhadap orang tua, dsb. Ada juga Disney Junior, Laptop si Unyil. Jadi tidak benar kami melarang kartun, justru kami mendorong kartun yang ditegur kemarin agar bisa diperbaiki supaya bisa ditonton oleh anak-anak.

Kartun yang diberi lampu merah ini di luar negeri tidak boleh ditayangkan pada jam anak-anak menonton televisi. Iya, kan? Tom and Jerry,Shinchan kan tayang malam hari. Di Jepang bahkan lebih ketat lagi, tidak hanya klasifikasi berdasarkan usia, ia juga mengklasifikasikan berdasarkan jenis kelamin dan demografi penonton. Saya baca itu regulasinya.

Bukan tidak boleh tayang, asal muatan bermasalah itu bersih, atau tayangkan di atas pukul 10 malam. Kalau masih membandel tentu KPI akan mengambil sikap agar penayangannya dihentikan.

Kevin: Mengingat ini bukan yang kali pertama dan pasti selanjutnya akan terjadi teguran seperti ini, lalu kontroversi yang kembali berulang, bagaimana Anda menyikapinya?

Agatha: Semua ini kembali ke lembaga penyiaran, apakah ada niat baik dari mereka untuk menyajikan kartun-kartun yang baik. Kita bisa lihat apakah kartun Bima Sakti, Little Khrisna, Tom and Jerry itu baik tidak untuk anak-anak? Kita yang dewasa mungkin bisa membedakan, tapi mereka yang masih kecil kan tidak bisa, mereka tidak bisa memilih yang baik dan buruk.

Bahkan ada yang mengkritik KPI, “itu kan cuma Tom memukul Jerry, kan tidak mati,” tapi siapa bisa menjamin kalau anak-anak yang menirunya tidak akan timbul korban jiwa?

Semua kembali ke lembaga penyiaran itu sendiri, apakah mereka mau memperbaiki program yang mereka tayangkan.[4]


Selang dua bulan setelah KPI menyatakan 5 tayangan kartun berbahaya, inilah nasib dari kartun-kartun tersebut

Terkait dengan langkah KPI yang memberikan teguran terhadap beberapa tayangan kartun menuai beragam reaksi dari masyarakat. Beberapa komentar di sosial media bermunculan terkait langkah KPI ini. Komentar-komentar tersebut datang dari kalangan penggemar kartun yang menyayangkan langkah KPI yang dikhawatirkan dapat mengehentikan penayangan kartun dan tidak akan ada lagi tayangan kartun untuk televisi Indonesia.

Tagar #SaveSpongebob sempat meramaikan dunia maya, begitu juga beberapa meme yang mengutarakan bahwa tayangan kartun tidaklah berbahaya turut serta meramaikan jagat internet beberapa waktu lalu. Beberapa komentar dari pengguna media sosial turut menyayangkan langkah KPI untuk menghentikan tayangan kartun. Dari beberapa reaksi tersebut, tidak jarang juga yang menganggap bahwa justru tayangan seperti Sinetron lah yang harusnya diberi teguran. Sinetron dianggap lebih tidak mendidik dan memiliki berbagai unsur berbahaya bagi penonton nya. Reaksi tersebut juga turut disampaikan dalam bentuk Meme yang membandingkan antara suatu kartun dengan sinetron.

Pertanyaannya adalah: Benarkah kartun-kartun tersebut dihentikan penayangannya oleh KPI sebagaimana yang selama ini disebut-sebut? Ini jawabannya:


1. Bima Sakti

_07-17-11.32.10

Berdasarkan siaran pers dari KPI, Bima Sakti termasuk dalam kategori BERBAHAYA (lampu merah) yang dianggap mengandung muatan-muatan kekerasan fisik, seperti adegan memukul, menonjok, menendang mencekik yang dilakukan berulang-ulang.

Saat ini Bima Sakti masih ditayangkan melalui stasiun televisi ANTV setiap hari Senin sampai Jum’at 12.00 WIB sebagaimana gambar yang berhasil didapatkan KAORI melalui layanan streaming UseeTV pada siaran ANTV pada waktu yang bersangkutan.


2. Little Krisna

-17-11.31.33

Sebagaimana Bima Sakti, Little Khrisna termasuk dalam kategori BERBAHAYA (lampu merah) yang dianggap mengandung muatan-muatan kekerasan fisik, seperti adegan memukul, menonjok, menendang mencekik yang dilakukan berulang-ulang.

Saat ini Little Khrisna masih ditayangkan melalui stasiun televisi ANTV setiap hari Senin sampai Jum’at 10.30 – 11.00 WIB sebagaimana gambar yang berhasil didapatkan KAORI pada 31 Desember 2014 langsung pada penayangan program yang bersangkutan di layar kaca.


3. Tom & Jerry

07-17-11.29.49

Sebagaimana Bima Sakti dan Little Khrisna, Tom & Jerry termasuk dalam kategori BERBAHAYA (lampu merah) yang dianggap mengandung muatan-muatan kekerasan fisik, seperti adegan memukul, menonjok, menendang mencekik yang dilakukan berulang-ulang. Pada siaran pers tersebut, saat itu Tom & Jerry ditayangkan melalui 3 stasiun televisi sekaligus, masing-masing ANTV, RCTI, dan Global TV.

5 hari setelah siaran pers dari KPI tersebut, KAORI sempat mengabadikan penayangan program Tom & Jerry versi ANTV. Saat ini Global TV tercatat sebagai satu-satunya stasiun televisi yang masih menayangkan Tom & Jerry yang ditayangkan setiap hari Jum’at pukul 14.30 WIB. Selain serial reguler, Global TV juga menayangkan beberapa Movie Tom & Jerry pada momen-momen tertentu.


4. Crayon Shinchan

7-17-11.29.00

Berdasarkan siaran pers dari KPI, Crayon Shinchan termasuk dalam kategori HATI-HATI (lampu kuning) yang dianggap menampilkan adegan orang dewasa berpacaran, wanita berpakaian minim dan seksi, memperlihatkan paha/bokong meski tidak eksplisit.

Saat ini Crayon Shinchan masih ditayangkan secara reguler oleh RCTI setiap hari Minggu pukul 07.30 WIB sebagaimana gambar yang diambil oleh KAORI tertanggal 28 Desember 2014.


5. Spongebob Squarepants

7-17-11.33.17

Sebagaimana Crayon Shinchan, Spongebob Squarepants termasuk dalam kategori HATI-HATI (lampu kuning) yang dianggap menampilkan adegan kekerasan baik fisik maupun verbal.

Spongebob Squarepants merupakan program yang paling banyak mendapat perrhatian dari masyarakat perihal siaran pers KPI mengenai “Bahayanya Tayangan Anak dan Kartun“. Berbagaimeme yang mengutarakan bahwa tayangan tersebut tidaklah berbahaya banyak meramaikan jagat internet beberapa waktu lalu, termasuk tagar #SaveSpongebob yang dilakukan oleh beberapa kalangan masyarakat yang khawatir penayangan Spongebob akan dihentikan oleh KPI.

Saat ini Spongebob Squarepants masih ditayangkan melalui stasiun televisi Global TV setiap hari pukul 06.00 WIB sebagaimana gambar yang sempat diambil tanggal 28 Desember 2014.

2 bulan setelah siaran pers KPI mengenai program kartun berbahaya, 2 bulan setelah heboh #SaveSpongebob, beberapa jam menjelang pergantian menuju tahun 2015, kini Bima Sakti, Little Krisna, Tom & Jerry, Crayon Sinchan, dan Spongebob Squarepants masih tayang di televisi tanpa pernah dihapus. Kecuali RCTI dan ANTV yang sudah menghapus penayangan Tom & Jerry.[5]

Referensi

  1. kaorinusantara.or.id/newsline/15756/ekspos-lika-liku-penayangan-kartun-di-indonesia
  2. kaorinusantara.or.id/newsline/15756/ekspos-lika-liku-penayangan-kartun-di-indonesia/2
  3. kaorinusantara.or.id/newsline/18941/bongkar-mitos-pelarangan-anime-apa-kata-kpi
  4. kaorinusantara.or.id/newsline/18941/bongkar-mitos-pelarangan-anime-apa-kata-kpi/2
  5. kaorinusantara.or.id/newsline/19993/bongkar-mitos-di-balik-kpi-anime-2-bulan-kemudian
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s