Mengenang The Grand Old Man, K.H. Agus Salim

Screenshot_2016-08-15-22-02-56_1

Beliaulah Gurunya Soekarno, gurunya M. Natsir dan sahabatnya H.O.S. Tjokroaminoto. Diplomat ulung yang menguasai 7 bahasa asing secara otodidak. Diantara pemimpin besar kebanggaan bangsa Indonesia.

Haji Agus Salim (lahir dengan namaMashudul Haq (berarti “pembela kebenaran”); lahir di Koto Gadang, Agam, Sumatera Barat,Hindia Belanda, 8 Oktober 1884 – meninggal di Jakarta, Indonesia, 4 November 1954 pada umur 70 tahun) adalah seorang pejuang kemerdekaan Indonesia. Haji Agus Salim ditetapkan sebagai salah satu Pahlawan Nasional Indonesia pada tanggal 27 Desember 1961 melalui Keppres nomor 657 tahun 1961.

Agus Salim lahir dari pasangan Soetan Salim gelar Soetan Mohamad Salim dan Siti Zainab. Jabatan terakhir ayahnya adalah Jaksa Kepala di Pengadilan Tinggi Riau.

Pendidikan dasar ditempuh di Europeesche Lagere School (ELS), sekolah khusus anak-anak Eropa, kemudian dilanjutkan ke Hoogere Burgerschool (HBS) di Batavia. Ketika lulus, ia berhasil menjadi lulusan terbaik di HBS se-Hindia Belanda.

Setelah lulus, Salim bekerja sebagai penerjemah dan pembantu notaris pada sebuah kongsi pertambangan di Indragiri. Pada tahun 1906, Salim berangkat ke Jeddah,Arab Saudi untuk bekerja di Konsulat Belanda di sana. Pada periode inilah Salim berguru pada Syeh Ahmad Khatib, yang masih merupakan pamannya.

Salim kemudian terjun ke dunia jurnalistik sejak tahun 1915 di Harian Neratja sebagai Redaktur II. Setelah itu diangkat menjadi Ketua Redaksi. Menikah dengan Zaenatun Nahar dan dikaruniai 8 orang anak. Kegiatannya dalam bidang jurnalistik terus berlangsung hingga akhirnya menjadi Pemimpin Harian Hindia Baroe di Jakarta. Kemudian mendirikan Suratkabar Fadjar Asia. Dan selanjutnya sebagai Redaktur Harian Moestika di Yogyakarta dan membuka kantor Advies en Informatie Bureau Penerangan Oemoem (AIPO). Bersamaan dengan itu Agus Salim terjun dalam duniapolitik sebagai pemimpin Sarekat Islam.

Screenshot_2016-08-15-22-02-36_1

Dengan otak yang cemerlang, Haji Agoes Salim menjadi lulusan terbaik HBS Se- Hindia Belanda. Fasih dalam berbagai bahasa; Belanda, Inggris, Arab, Turki, Perancis, Jepang, dan Jerman.

Sebelum berkiprah di dunia politik, sebagai pemimpin Sarekat Islam bersama H.O.S Tjokroaminoto. Beliau terjun ke dunia jurnalistik. Memimpin Hindia Baru di Jakarta. Mendirikan surat kabar Fajar Asia dan redaktur Harian Moestika di Yogyakarta.

Menterjemahkan ‘Menjinakkan Perempuan Garang’ dari karya Williams Shakespeare ‘The Taming of the Shrew’. Menterjemahkan ‘Cerita Mowgli Anak Didikan Rimba’ dari karya Rudyard Kipling ‘The Jungle Book’.

Haji Agoes Salim adalah bintang cemerlang dalam pergolakan politik Republik Indonesia. Di zaman kemerdekaan, gelar yang melekat padanya The Grand Old Man. Penanya pedas dan tajam, namun menghormati batas-batas dan menjunjung tinggi etik Jurnalistik. Berkat pengetahuannya luas dan dalam di tahun 1950, beliau diangkat sebagai Menteri Luar Negeri pada kabinet Presidentil.

Haji Agoes Salim yang memulai karier politiknya di tahun 1920, lahir dengan nama Mashudul, yang artinya ‘pembela kebenaran’, pada tanggal 8 Oktober 1884 di Koto Gadang, Agam, Sumatera Barat. Wafat di usia 70 tahun pada 4 November 1954.

Sahabat H.O.S. Tjokroaminoto yang brilliant ini adalah mentor Buya Natsir dan dianggap sebagai bapak yang bijak oleh Bung Karno. Kejeniusannya sebagai diplomat menjadi buah bibir di tingkat antar bangsa.

Suatu kali ketika menjadi anggota Volkstraad, beliau ditegur ketika berpidato dalam bahasa Indonesia. Haji Agoes Salim menukas: “Saya memang pandai berpidato dalam bahasa Belanda. Tapi menurut peraturan Dewan, saya punya hak untuk mengeluarkan pendapat dalam bahasa Indonesia”.

Perdebatan berlangsung dengan Bergmeyer. Bergmeyer mengejek: “Apa kata ‘ekonomi’ dalam bahasa Melayu?” Dengan tangkas Haji Agoes Salim berkilah: “Coba tuan sebutkan dahulu kata ‘ekonomi’ itu dalam bahasa Belanda?” Bergmeyer ternganga. Seluruh peserta sidang gelak tertawa.

Dalam kejadian lain, di tahun 1927, Haji Agoes Salim diundang mengikuti kongres Islam di Mekah. Beliau dipersulit untuk mendapatkan paspor. Akhirnya berhasil memperolehnya di Surabaya. Tapi kapal Kongsi Tiga sudah bertolak. Mengetahui hal itu H.O.S Tjokroaminoto segera mengirim telegram Kepada perwakilan Kongsi Tiga di Jakarta yang bunyinya: “Jika kapal itu berangkat tanpa Haji Agoes Salim tahun depan tidak akan ada seorang pun jamaah haji yang akan berangkat dengan kapal Kongsi Tiga”.

Kapten kapal pun putar haluan menunda keberangkatan. Setelah berada di atas kapal Haji Agoes Salim bertanya kepada kapten: “Mengapa saya disambut dengan cara seperti itu? Bukankah saya hanya orang biasa?” Kapten kapal menjawab geram: “Kapal ini tidak akan menunda keberangkatannya kalau hanya untuk orang biasa!”

Ketika bekerja di konsulat Belanda di Jedah Konsul Belanda itu menyindir: “Salim, apakah engkau mengira bahwa engkau orang yang paling pintar di dunia?” Haji Agoes Salim menjawab tangkas: “Itu sama sekali tidak. Banyak orang yang lebih pintar dari saya, cuma saya belum bertemu dengan seorang pun dari mereka.” Karena jawaban itulah, maka; Alangkah girang hati konsul Belanda itu. Ketika Haji Agoes Salim harus pulang ke tanah airnya, Indonesia.

Setelah mengundurkan diri dari dunia politik, pada tahun 1953 ia mengarang buku dengan judul Bagaimana Takdir, Tawakal dan Tauchid harus dipahamkan? yang lalu diperbaiki menjadi Keterangan Filsafat Tentang Tauchid, Takdir dan Tawakal.

Karakter-Karakter Nyentrik

Rosihan Anwar, kerap menyebut para founding fathers asal Minangkabau sebagai seorang yang gilo-gilo baso (nyentrik atau gendeng dalam istilah Jawa). Hal ini berdasarkan pengamatannya selama bergaul dengan tokoh-tokoh tersebut, sejak zaman pergerakan hingga masa kemerdekaan. Jika diperhatikan dan diinap-inap, perkataan jurnalis kawakan itu ada benarnya. Penulis mencatat, hampir keseluruhan para pendiri bangsa yang berasal dari ranah Minang, memang memiliki sikap yang eksentrik. Sebut saja misalnya Tan Malaka, yang gila berkelana demi kemerdekaan Indonesia sampai lupa menikah. Hatta yang selalu tepat waktu, tak mau terlambat barang semenit-pun. Mohammad Yamin, seorang ahli mitos yang asik mendalami budaya-budaya kuno. Atau Buya Hamka yang keranjingan menulis, hingga melahirkan puluhan buku agama, filsafat, sejarah, dan cerita fiksi. Satu lagi tokoh Minang yang eksentrik adalah Haji Agus Salim. Setidaknya, politisi yang dijuluki Orang Tua Besar (The Grand Old Man) itu, memiliki tujuh karakter nyentrik.

  1. Ulama Rasional Panutan Para Santri

Ada beberapa hal yang patut diapresiasi dari cara Agus Salim melakukan dakwah. Diantara yang cukup menonjol adalah berpikir rasional dalam menyikapi pesan-pesan agama. Misalnya dalam hal puasa yang mengikuti waktu matahari terbit dan terbenam. Ketika tinggal di Amerika, Salim selalu sahur jam 4 subuh dan berbuka jam 7 malam. Padahal sesuai waktu setempat, berbuka seharusnya pada pukul 10 malam. Dalam perkara ini, Salim melakukan ijtihad dengan berpuasa mengikuti kebiasaan di Indonesia. Salim juga berpendapat bahwa wine boleh diminum asal tidak memabukkan. Hal ini diperoleh dari keterangan Emil Salim yang dikutip Majalah Tempo Edisi Kemerdekaan (Agustus 2013). Menurut Emil : “Om tahu batas. Ia tidak mabuk. Tubuhnya yang dihangatkan, bukan otak”, begitu penjelasan putra Bey Salim (adik Agus Salim) ketika diwawancarai wartawan Tempo. Satu lagi tindakan Salim yang dirujuk banyak ulama hingga sekarang adalah dibukanya tabir pembatas antara laki-laki dan perempuan, ketika berlangsung musyawarah Jong Islamieten Bond (JIB). Menurutnya tabir itu merupakan produk budaya Arab – bukan Islam, simbol penindasan terhadap kaum perempuan.

Screenshot_2016-08-15-22-01-52_1

Meski sikap Salim cenderung nyeleneh dan bertentangan dengan banyak ulama ketika itu, namun ia tak dicap menganut aliran liberal. Malah pemikirannya itu kemudian, banyak dipuji oleh tokoh-tokoh Islam. Kita bisa memahami kedalaman ilmu Agus Salim, karena ia sempat berguru selama lima tahun di Hejaz, Arab Saudi. Salah satu ulama yang mempengaruhi cakrawala pemikirannya adalah Syekh Ahmad Khatib al-Minangkabawi, yang juga merupakan pamannya. Dari ulama tersebut ia memperoleh banyak ilmu baru, terutama mengenai fikih Islam.

  1. Pemimpin yang Mau Hidup Miskin

Haji Agus Salim merupakan sedikit dari pemimpin bangsa yang mau hidup susah. Jika saja ia mau meneruskan pekerjaannya sebagai konsulat Belanda di Arab Saudi, mungkin Salim tak akan hidup melarat. Pada awal abad ke-20 Salim sudah beroleh gaji sangat besar, 200 gulden per bulan. Menurut budayawan Ridwan Saidi, gaji itu sangat besar untuk ukuran orang Melayu. Sebagai perbandingan, sebuah keluarga dengan satu istri dan tiga anak, saat itu dapat hidup layak hanya dengan 15 gulden per bulan. Namun Salim meninggalkan itu semua, dan memilih menjadi aktivis Sarekat Islam (SI).

Agus Salim dan Soekarno (collectie tropenmuseum)

H. Agus Salim dan Ir. Sukarno (collectie tropenmuseum)


Ketika menjadi aktivis SI, Salim juga menjabat sebagai pemimpin redaksi “Hindia Baroe”, koran yang dimiliki beberapa pengusaha Belanda. Melalui koran ini, ia sering mengkritik kebijakan pemerintah kolonial yang tidak pro-rakyat. Oleh para pemiliknya, Salim diminta untuk tidak terlalu keras mengkritik pemerintah. Namun permintaan itu malah dijawabnya dengan pengunduran diri. Karena ingin hidup bebas dan idealis, Salim tak mempunyai pendapatan tetap. Akibatnya ia kerap berpindah-pindah rumah, dari kontrakan satu ke kontrakan lainnya. Mohammad Roem, aktivis JIB yang sering bertandang ke rumah Salim menceritakan, bahwa rumahnya di Tanah Tinggi – Jakarta Pusat, berada di kawasan becek. Ia juga pernah tinggal di Jatinegara, yang mana keluarga Salim hanya menempati satu ruangan. Di rumah itu, Roem melihat koper-koper bertumpuk di pinggir ruang dan beberapa kasur digulung. Meski sudah menjabat sebagai menteri luar negeri, Salim dan keluarganya masih tinggal di rumah kontrakan. Terakhir ia mondok di Jalan Gereja Theresia No. 20, Menteng, tempat dimana ia menghabiskan masa tuanya.

  1. Mendidik Anak Tanpa Sekolah Formal

Karakter ini boleh jadi tak dimiliki oleh pemimpin bangsa lainnya, yang hidup sezaman dengannya. Pada awal abad ke-20, hampir semua tokoh-tokoh bangsa menyekolahkan anaknya hingga ke jenjang yang paling tinggi. Malah banyak pula yang menyekolahkannya hingga ke mancanegara. Namun Salim berbeda dengan yang lain. Bukan karena ia tak mampu membiayai pendidikan putra-putrinya, namun ia beranggapan sekolah kolonial tak membuat anak mandiri. Prinsip Agus Salim sama seperti halnya Mohammad Syafei, pendiri INS Kayutanam. Bedanya Syafei membangun sekolah dengan kurikulum mandiri, sedangkan Salim mengajarkan anak-anaknya sendiri.

Screenshot_2016-08-15-22-02-05_1

Menurut Siti Asiah, putri Agus Salim, ketujuh anaknya itu tidak pernah mengenyam bangku pendidikan formal, kecuali si bungsu Mansur Abdur Rachman Ciddiq. Salim bersama istrinya Zainatun Nahar-lah, yang mengajarkan anak-anaknya secara bergantian. Pendidikan ala keluarga Salim, biasanya berlangsung sambil bermain atau ketika sedang makan. Menurut Siti Asiah atau yang akrab disapa Bibsy, paatjedan maatje (panggilan untuk ayah-ibunya) sering menyanyikan lagu-lagu yang liriknya diambil dari karya sastrawan dunia. Selain itu ayahnya juga pandai berhumor, sehingga bisa memikat dan tak membosankan. Untuk melatih kemampuan berbahasa, sedari kecil mereka telah mengajak anak-anak berbicara Bahasa Belanda, sehingga bahasa itu ibarat bahasa ibu mereka.

Pendidikan home schooling ala Agus Salim tak semata-mata membuat anak pintar, namun juga memperhatikan pertumbuhan jiwa mereka. Ia bersama istrinya, tak menginginkan anak-anak terkekang oleh kehendak orang tua. Oleh karenanya, ia mengharamkan memberi kualifikasi seperti “kamu nakal” atau “kamu jahat” kepada anak-anaknya. Meski tak mengenyam pendidikan formal, namun anak-anak Salim bisa tumbuh dan “menjadi orang”. Ketika W.R. Supratman memainkan lagu Indonesia Raya dengan biola, putri tertuanya Dolly – yang ketika itu berusia 15 tahun, mengiringinya dengan piano. Sedangkan putranya, Islam Besari Salim, terjun di dunia militer dan sempat menjadi atase militer Indonesia di China.

  1. Humoris yang Intelek

Agus Salim merupakan seorang intelektual yang humoris dan seorang humoris yang intelek. Pada saat menjadi pimpinan Sarekat Islam, Salim sering berseberangan dengan anggota yang beraliran komunis. Ia kerap kali dicerca dan diejek oleh pengikut SI berhaluan kiri. Dalam salah satu kesempatan di podium, Muso pernah mengejek Cokroaminoto seperti kucing, dan Agus Salim yang mirip kambing. Muso berteriak kepada hadirin : “Saudara-saudara, orang yang berjanggut itu seperti apa? “Kambing!” jawab hadirin. “Lalu, orang yang berkumis itu seperti apa? “Kucing!” Begitu giliran Salim berpidato, ia tak mau kalah. “Saudara-saudara, pertanyaan yang tadi belum lengkap. Orang yang tidak berkumis dan tidak berjanggut itu seperti apa?” Salim menjawab sendiri, “Anjing!”

Agus Salim mendampingi Sutan Sjahrir (tengah) di Sidang PBB

Agus Salim mendampingi Sutan Sjahrir (tengah) di Sidang PBB


Kisah yang lain. Dalam suatu pertemuan SI, setiap akhir kalimat yang disampaikan Agus Salim, selalu disambut oleh para peserta dengan sahutan “mbek, mbek, mbek”. Itu untuk mengejek janggutnya yang panjang seperti janggut kambing. Meski diejek oleh banyak orang, namun Salim tak kehilangan akal. Ia malah dengan entengnya menukas, “Tunggu sebentar. Sungguh menyenangkan, kambing-kambing-pun mendatangi ruangan ini untuk mendengar pidato saya. Sayang mereka kurang mengerti bahasa manusia, sehingga menyela dengan cara yang kurang pantas. Saya sarankan kepada mereka agar keluar ruangan sekadar makan rumput di lapangan. Kalau pidato saya untuk manusia ini selesai, mereka akan disilakan masuk kembali dan saya akan berpidato dalam bahasa kambing untuk mereka.”

Satu lagi humor Agus Salim yang diingat orang ialah ketika ia diundang makan malam. Pada acara tersebut ia memilih menyantap hidangan dengan tangannya. Seorang Eropa terkesima dengan tindakan tersebut dan langsung menegur, “Mengapa Anda makan menggunakan tangan, padahal sudah tersedia sendok”. Salim lantas menjawab, ”Saya menyuap dengan tangan sendiri untuk masuk ke mulut saya. Sedangkan sendok yang Tuan-tuan pakai, pernah masuk ke mulut banyak orang.” Begitulah beberapa cuplikan humor intelek khas Agus Salim.

  1. Menguasai Banyak Bahasa Asing

Agus Salim adalah sedikit dari orang Indonesia yang fasih berbicara dalam sembilan bahasa asing. Selain Bahasa Melayu dan Bahasa Minang yang menjadi bahasa ibunya, Salim juga menguasai Bahasa Belanda, Arab, Inggris, Jepang, Prancis, Jerman, Mandarin, Latin, Jepang dan Turki. Ia juga menguasai beberapa bahasa daerah, seperti Bahasa Jawa dan Sunda. Karena penguasaannya yang komplet, Salim beberapa kali ditugaskan pemerintah mewakili Indonesia dalam berbagai perundingan. Pada tahun 1947, ia bersama Sutan Sjahrir menjadi wakil Indonesia dalam Konferensi Inter-Asia di New Delhi. Selanjutnya Salim memimpin delegasi Indonesia ke Timur Tengah untuk memperoleh pengakuan kedaulatan. Hasilnya, Indonesia beroleh dukungan kemerdekaan dari Mesir (10 Juni 1947), Lebanon (29 Juni 1947), dan Suriah (2 Juli 1947). Selanjutnya Agus Salim kembali mendampingi Sutan Sjahrir, dalam sidang Dewan Keamanan PBB di Lake Success Amerika Serikat. Dalam Perjanjian Renville, Agus Salim kembali diutus untuk berunding dengan Belanda. Kali ini ia pergi bersama Perdana Menteri Amir Sjarifuddin, Ali Sastroamijoyo, Mohammad Roem, dan Ir. Djuanda.

Kefasihan Salim dalam menguasai bahasa asing, dikisahkan pula oleh seorang Indonesianis George McTurnan Kahin. Suatu hari Kahin mengundang Salim dan Ngo Dinh Diem makan di ruang dosen Cornell University. Ketika itu ia diminta sebagai pembicara tamu di universitas tersebut, sedangkan Diem sedang mengumpulkan dukungan bagi Vietnam Selatan. Belakangan, tokoh yang terkenal jago omong itu menjadi Perdana Menteri di negerinya. Melihat keduanya asik berdebat dalam Bahasa Prancis, Kahin begitu terperangah. Namun ia lebih terperangah lagi, ketika melihat Diem terpana mendengarkan kata-kata Agus Salim.

  1. Pendebat yang Kritis

Dalam suatu pertemuan, penulis pernah mendengar kesan seseorang yang mengatakan bahwa orang Minang itu suko maota, pandai maota, dan lamak maota (suka bicara, pandai bicara, dan enak ketika berbicara). Dari sifat itulah kemudian tumbuh sifat inklusif dan egaliter pada kebanyakan pribadi Minangkabau. Seperti laki-laki Minang yang suka maotadi lapau, Agus Salim juga tangkas dalam bersilat lidah. Kepiawaian ini berguna sekali ketika ia menjadi wartawan, diplomat, dan politisi. Dalam sidang Volksraad misalnya, Salim pernah berbantah-bantahan dengan Bergmeyer tentang kata ekonomi. Hal ini bermula ketika Salim tak diperkenankan berpidato dalam Bahasa Melayu. Saat itu Bergmeyer dengan maksud mengejek, menyela pidato Salim dan bertanya, “Apa kata ekonomi itu dalam Bahasa Melayu” Bukannya menjawab, ia lantas membalas pertanyaan tersebut dengan pertanyaan yang sama, “Coba Tuan sebutkan dahulu apa kata ekonomi itu dalam Bahasa Belanda, nanti saya akan sebutkan Bahasa Melayunya”. Karena memang tak ada padanannya dalam Bahasa Belanda, sontak tantangan tersebut membuat geger seisi ruang sidang.

Agus Salim mencari dukungan kedaulatan Indonesia di Mesir (sumber : wikipedia.org)

Agus Salim mencari dukungan kedaulatan Indonesia di Mesir (sumber : wikipedia.org)


Ketika menulis di berbagai media, sering pula ia menggunakan keahliannya itu untuk mengkritisi kebijakan pemerintah. Di harian Neratja terbitan 25 September 1917, ia pernah menulis : “dalam negeri kita, janganlah kita yang menumpang”. Tulisan ini untuk mengkritik kebijakan Belanda yang mendiskriminasi masyarakat inlander. Kemudian di harian Fadjar Asia, 29 November 1927, ia menulis tentang polisi dan rakyat : “sikap polisi terhadap rakyat, istimewa keganasan dan kebuasan polisi dalam memeriksa orang yang kena dakwa atau yang hanya kena sangka-sangka rupanya belum berubah-ubah. Hampir tiap hari ada pesakitan di depan landraad yang mencabut pengakuan di depan polisi yang lahir bukan karena betul kejadian melainkan hanya karena kekerasan siksa …” Demikian goresan pena Salim, yang dimuat di beberapa media terbitan Hindia-Belanda.

  1. Guru yang Tak Menggurui

Menurut pendapat banyak aktivis muslim pra-kemerdekaan, Agus Salim merupakan mentor yang menyenangkan. Selain ramah dan menggugah, Salim juga merupakan tipikal guru yang membimbing. Ketika berdiskusi ia selalu menyerahkan kesimpulannya kepada masing-masing lawan bicara. Mohammad Natsir salah satu murid binaannya pernah menuturkan : “ketika sulit memperoleh jalan keluar dari sebuah permasalahan, para pengurus JIB berpaling ke Agus Salim. Di depan orang tua itu mereka memaparkan permasalahan. Setelah menyimak dengan cermat, giliran Salim yang berbicara. Panjang lebar, dari semua aspek ia terangkan, namun tak menyinggung solusi. Kemudian salah seorang pengurus JIB menyela : tapi mana jawabnya? Agus Salim hanya merespons : “Jawab permasalahan itu ada pada Saudara-saudara, karena ini persoalan generasi Saudara, bukan persoalan saya. Lihat anak saya (sambil menunjuk anaknya yang masih kecil). Jikalau saya menggendongnya terus, kapan ia berjalan? Biarlah ia mencoba berjalan. Terjatuh tapi ia akan beroleh pengalaman dari situ” (Ridwan Saidi dalam buku 100 tahun Agus Salim).

Karena kurang setuju dengan sikap yang menggurui, Agus Salim pernah meminta Ahmad Dahlan dan Hasyim Asy’ari, untuk mendidik santri agar tidak mendewakan guru. Menurutnya kultus individu terhadap guru akan membuat umat menjadi jumud. Alih-alih ingin membebaskan orang sesuai pesan Islam, taklid buta malah membuat umat semakin bodoh dan jauh dari nilai-nilai agama.

Karya Tulis

  • Riwayat Kedatangan Islam di Indonesia
  • Dari Hal Ilmu Quran
  • Muhammad voor en na de Hijrah
  • Gods Laatste Boodschap
  • Jejak Langkah Haji Agus Salim (Kumpulan karya Agus Salim yang dikompilasi koleganya, Oktober 1954)

Karya terjemahan

  • Menjinakkan Perempuan Garang (dari The Taming of the Shrew karya Shakespeare)
  • Cerita Mowgli Anak Didikan Rimba (dariThe Jungle Book karya Rudyard Kipling)
  • Sejarah Dunia (karya E. Molt)

Sekarang, pejuang kemerdekaan Republik Indonesia itu telah berpulang. Pahlawan kebanggaan bangsa Indonesia itu telah pergi untuk selama-lamanya. Tapi jasa-jasanya akan terus dikenang sepanjang hayat di kandung badan.

Ia meninggal dunia pada 4 November 1954 di RSU Jakarta dan dimakamkan di TMP Kalibata, Jakarta. Namanya kini diabadikan untuk stadion sepak bola di Padang.

PicsArt_08-15-10.00.15

Referensi

  • moeflich.wordpress.com/2015/03/10/mengenang-the-grand-old-man/
  • id.m.wikipedia.org/wiki/Agus_Salim
  • afandriadya.com/2013/09/10/7-karakter-nyentrik-haji-agus-salim/
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s