Antara Belanda, Tuan Tanah Cina dan Si Pitung

Ilustrasi: vitaminberita.blogspot.com

Ilustrasi: vitaminberita.blogspot.com


Batavia 1882.

Seorang Perwira Polisi di Batavia yang bernama Van Hinne sedang gelisah. Kegelisahan tingkat tinggi, mungkin udeh memuncak lantaran ulah si Pitung. Pitung sama pemerintahan Batavia waktu itu dianggap sering melakukan keonaran dengan jalan melakukan perampokan terhadap para tuan tuan tanah penindas rakyat di tanah Betawi. Semua tuan tanah antek antek Belande yang ngelakuin penindasan kagak peduli tuh tuan tanah orang Belande, ape orang Cina, ape orang pribumi pasti Pitung sikat harta bendanye buat dibagi-bagiin ke orang kampung yang hidup miskin melarat dan ditindes.

Cina-cina keblinger yang jadi antek penjajahan Belande waktu itu banyak yang jadi tuan tanah dengan banyak melihara centeng buat jagain tanahnye, centeng-centeng ini terkenal sadis kalau ama rakyat jelata, salah dikit aje rakyat jelata misalnya metik daon singkong buat makan para centeng kagak pake babibu lagi langsung digebukin.

Bahkan kagak jarang main golok ampe rakyat jelata yang dianggap berbuat salah luka parah. Disamping centeng, tuan tanah Cina antek-antek penjajah dannkeblinger ini juga melihara mandor buat jagain rakyat jelata Betawi yang dijadiin budak dikebonannye. Kagak di gaji, kagak dikasih baju, makan sehari sekali.

Selain jadi tuan tanah, tuan tanah cina antek antek penjajah dan keblinger ini juga banyak yang jadi lintah darat. Minjemin duit dengan bunga yang nyekek leher rakyat Betawi. Kagak jarang rakyat ditengah kelilit utang harus keilangan sawahnye yang sepetak, kebo sama kambingnye, rumahnye, kadang juga gak jarang keilangan anak perawannye yang dirampas sama centeng centeng suruhan tuan tanah cina antek antek pejajah dan keblinger yang jadi lintah darat.

Pitung ngeliat kondisi rakyat di tanah Betawi makin miskin, melarat dan kelaperan kagak tega ati. Jiwanya resah, batinnye berontak dan terpanggil buat bisa ngebantu rakyat Betawi yang ditindes oleh kolonial Belande lewat kaki tangannye para juragan keji. Akhirnye Pitung bikin gerakan bersama temen-temennye diantaranye Dji ih, gerakannye adalah dengan jalan perampokan harta bende terhadap juragan-juragan keji kaki tangan Belande. Hasil rampokannye die bagi-bagiin ke rakyat betawi biar pade bisa cukup makan.

Makin hari tindakan Pitung cs makin menggila menurut pandangan pemerintah Belande. Terutama si Van Hinne seorang perwira polisi yang ditugasin menangkep si Piting cs. Sering kali die berhasil nangkep tapi saben ketangkep Pitung selalu bisa ngelolosin diri. Bikin Van Hinne makin kalap dan menerapkan berbagai strategi buat ngelumpuhin Pitung. Salah satunye adalah ngebikin Pitung-Pitung palsu buat bikin jelek nama Pitung. Soalnye Pitung-Pitung palsu ini melakukan perampokannye ke tuan tanah baek, saudagar Ciina-Cina baek, ulama dan juga ke rakyat biasa. Kadang juga dibarengin sama memperkosa perempuan-perempuan di kampung-kampung.

Ilustrasi: spektanews.com

Ilustrasi: spektanews.com


Pitung-Pitung palsu itu juga bertujuan buat mecahin kedekatan Pitung asli terhadap tuan tanah baek, saudagar cina baek dan juga alim ulama yang banyak ngedukung perjuangan Pitung asli melawan penindasan dan kezaliman.

Malang kagak bisa ditolak, untung kagak bisa diraih. Sepandai pandainya tupai ngelompat akhirnye jatuh juga. Demikian juga dengan nasibnye Pitung. Kalau takdir emang udeh harus ke tangkep akhirnye ketangkep juga. Awalnye Dji Ih duluan yang ke tangkep di kampungnye atas laporan informan, waktu itu Dji Ih lagi sakit berat jadi kagak ada perlawanan waktu ditangkep. Akhirnye Dji Ih ditembak mati oleh polisi Belande dan buat nutupin kabar kalau Dji Ih ditembak mati, Van Hinne bikin berita kalau Dji Ih kabur keluar betawi. Hal ini dilakuin sama Van Hinne tujuannye agar rakyat betawi kagak bangkit ngelakuin perlawanan.

Tapi Pitung yang tahu sahabatnye ditembak mati bikin perhitungan. Die cari itu informan yang ngasih tahu keberadaan Dji Ih hingga sampe ketangkep dan ditembak mati. Bukan Pitung namanye kalau die kagak bisa dapetin tuh informan, begitu ketemu itu informan langsung dibunuh sama si Pitung.

Matinya informan tadi membuat operasi pencarian Pitung makin kenceng. Semua orang yang berhubungan sama Pitung habis kena permak sama Van Hinne. Akhirnye dalam satu tindak penyergapan di daerah Tana Abang, Pitung berhasil dilumpuhin. Dadanye kena tembak sampe ancur tulang rusuknya. Tamat sudah riwayat Pitung penolong dan pelindung rakyat miskin Betawi.

Setelah Van Hinne menangkap mati Pitung, setaon kemudian dia dipromosiin jadi Kepala Polisi Distrik Tana Abang buat ngawasi seluruh Metropolitan Batavia-Weltevreden. Setelah kejadian itu Pemerintah Belande ngelakuin pencegahan biar “Pitung-Pitung” yang laen kagak muncul lagi di Batavia. Bahkan saking takutannye kuburan Si Pitung abis kematiannye, dijaga ama tentara Pemerintah Belande agar tidak diziarahi oleh masyarakat pada waktu itu. Selain juga pemerintah Belande percaya kalau Pitung bisa idup lagi.

Ilustrasi: kabardaripanyileukan.blogspot.com

Ilustrasi: kabardaripanyileukan.blogspot.com


Makanye dalam “Rancak Si Pitung” (syair yang dibuat rakyat waktu itu) dijelasin bagaimana kondisi abis kematian Si Pitung:

“Si Pitung sudah mati dibilangin sama sanak sudaranya, Digotong di Kerekot Penjaringan kuburannya. Saya tau orang rumah sakit nyang bilangin. Aer keras ucusnya dikeringin. Waktu dikubur pulisi pade iringin. Jago nama Pitung kuburannya digadangin. Yang gadangin kuburannya Pitung dari sore ampe pagi. Kalo belon aplusan kaga ada nyang boleh pegi. Sebab yang gadangin waktu itu sampe pagi. Kabarnya jago Pitung dalam kuburan idup lagi. Yang gali orang rante mengaku paye. Belencong pacul itu waktu suda sedie. Lantaran digali Tuan Besar kurang percaye. Dilongok dikeker bangkenye masi die. Memang waktu itu bangke Pitung diliat uda nyata. Dicitak di kantor, koran kantor berita. Ancur rumuk tulang iganya, bekas kena senjata. Nama Pitung suda mati Tuan Hena ke Tomang bikin pesta. Pesta itu waktu kelewat ramenye. Segala permaenan kaga larangannya. Tuju ari tuju malem pesta permisiannya. Sengaja bikin pesta mau tangkep kawan-kawannya.”

Si Pitung adalah cerminan pemberontakan sosial yang dilakuin ama “Orang Betawi” kepada penguase pada saat itu, yaitu Belanda.

Betawi, 2016.

Udeh 134 taon dari kematian si Pitung. Kondisi tana Betawi laga berubah. Meski pembangunan keliatan maju tapi keidupan rakyat jelata di Betawi kagak berubah. Penguasanye udeh berubah dari Belande ke Indonesia yang merupakan bangsa sendiri, tapi perilaku penguasanye masih sama kayak jaman Pitung masih idup.

Ada Presiden tapi lebih mirip Gubernur Jenderal Belande, kebijakannye selalu ngerugiin rakyat jelata terutama rakyat jelata di Betawi. Buat ngejaga penjajahannye di Tanah Betawi Gubernur Jenderal juga melihara tuan tanah baik pribumi maupun Cina. Bahkan tanah Betawi kedapetan lagi tuan tanah Cina yang keblinger dan jadi antek antek Gubernur Jenderal, bengisnye sama kayak waktu jaman Pitung masih idup yaitu tukang rampas tanah rakyat miskin dengan alesan itu tanah adalah tanah kekuasaannye (baca : Tanah Negara).

Kalau jaman Pitung itu tuan tanah Cina melihara centeng-centeng buat mukulin rakyat miskin yang diambil tanah ape ternaknye. Jaman sekarang juragan Cina antek antek Gubernur Jenderal yang keblinger dan bengis itu juga naroh centeng centeng dalam bentuk lain yaitu pasukan bersenjata yang siap mukul rakyat miskin di betawi yang nolak tanahnye dirampas (baca : digusur).

Resiko tinggi yang diambil si Pitung ngelawan kekuasaan zalim dengan penuh ihklas atas nama kehormatan pribumi yang diinjek-injek dan diabaikan hak hidupnye. Bisa jadi spirit kite semua buat bisa jadi kayak Pitung yang ngasih tauladan sebagai Pendekar penolong orang lemah menjadi pegangan buat bertahan dan melawan bagi semua orang kala itu yang ngerasa ketindes sama penjajahan Belande.

Bukan kagak mungkin di jaman sekarang bakal muncul Jiwa Pitung sang penolong bagi yang lemah dan teraniaya, dimane hakikatnye sama kaya dijaman Kolonial Belande. Jika itu beneran ada maka dipastikan Pitung bakal hadir lagi di jaman sekarang.

Karena watak ngelawan sama penindasan itu kagak pernah mati dan ketika udeh berbentuk sebuah perlawanan, maka bakal selalu jadi sejarah kayak yang pernah terjadi tempo dulu. Karena Sejarah selalu terlulang mengalir atas Izin Tuhan dan kepekaan kita sebagai pelakunye. Tabik !

(Sumber: TikusMerah.Com)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s