Ketika TEMPO Bongkar Modus Pengerahan Massa Untuk Ikut “Parade Bhinneka” Dengan Iming-iming Uang Rp 150 Ribu

Acara Parade Bhinneka Tunggal Ika yang digelar para pendukung Ahok di Jakarta, Sabtu (19/11/2016) kemarin, terungkap kebobrokan mereka.

Sebelumnya Ahok menuding peserta Aksi Umat Islam 4 November adalah massa bayaran. TERNYATA yang terjadi dan terbukti adalah peserta Parade-paradean pendukung Ahok justru adalah massa bayaran.

Dan asiknya malah dibongkar oleh TEMPO dalam liputan khususnya terkait kegiatan Parade Bhinneka Tunggal Ika. Berikut liputannya:



Ada Rp 150 Ribu di Antara Massa Parade Bhinneka Tunggal Ika

Peserta mengenakan pakaian adat saat mengikuti Parade Bhinneka Tunggal Ika di kawasan silang Monas, Jakarta Pusat, 19 November 2016. Aksi damai ini digelar untuk merawat Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Kebhinnekaan Indonesia, serta mempertahankan pemerintahan yang terpilih secara konstitusional dan menyerukan penegakan hukum yang tidak bisa diintervensi pihak mana pun. TEMPO/Dhemas Reviyanto

Peserta mengenakan pakaian adat saat mengikuti Parade Bhinneka Tunggal Ika di kawasan silang Monas, Jakarta Pusat, 19 November 2016. Aksi damai ini digelar untuk merawat Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Kebhinnekaan Indonesia, serta mempertahankan pemerintahan yang terpilih secara konstitusional dan menyerukan penegakan hukum yang tidak bisa diintervensi pihak mana pun. TEMPO/Dhemas Reviyanto


TEMPO.CO, Jakarta – Puluhan bus berjajar di sepanjang bahu Jalan Kopo, Soreang, Marga Ayu, Bandung sejak pagi buta. Satu per satu warga Marga Ayu masuk ke dalam bus yang telah disediakan koordinator massa. “Bukan demo, katanya suruh datang aja ke Jakarta, tapi enggak tahu buat apa,” kata Dadang, 58 tahun, satu di antara massa yang berbagi kisah dengan Tempo di Jakarta, Sabtu, 19 November 2016.

Sepekan sebelumnya, Dadang mengklaim bahwa koordinator Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) menawarinya untuk pergi ke Jakarta mengikuti acara Festival Bhinneka Tunggal Ika pada hari ini. Masalahnya Dadang tidak tahu apa itu Bhinneka Tunggal Ika. Namun, itu tak jadi soal baginya, karena koordinator tersebut menawarkan uang transportasi senilai Rp 150 ribu.

“Itung-itung refreshing, dapat makan, dapat uang,” ucap Dadang sembari menyunggingkan bibirnya. Dadang pun akhirnya menyanggupi tawaran tersebut. Mengingat sejak sepekan terakhir, pendapatannya seret. Sehari-hari ia bekerja sebagai seorang sopir taksi di Bandung. Selama sepekan terakhir pendapatannya tak menentu akibat banjir yang melanda Bandung.

Setibanya di Jakarta, Dadang turun dan berusaha menjangkau kerumunan, panggung utama Festival Bhinneka Tunggal Ika. Dadang melihat berbagai orang yang tak ia kenal berorasi di atas panggung. Macam-macam tarian adat menghibur penonton. “Saya di sini saja (taman), enggak tau itu acara apa,” kata Dadang yang setelah acara diberi uang yang sudah dijanjikan senilai Rp 150 ribu oleh koordinator.

Bagi warga yang belum dapat bagian harus menunggu panitia membagikan uang. Seperti halnya Suherman, 45 tahun, yang tak kunjung mendapatkan uang. Puluhan bus juga masih terparkir di sepanjang Jalan Merdeka Selatan. Mereka memuat warga dari berbagai daerah, khususnya dari Jawa Barat. “Nggak tahu ini katanya masih nunggu panitianya rapat,” kata seorang sopir bus yang enggan disebut namanya.

Rata-rata setiap bus juga mendapatkan minimal Rp 3,5 juta per unit. Uang itu biasanya sudah dibayarkan ke masing-masing perusahaan penyewa bus. Kata sopir itu, panitia menyewa bus selama sehari penuh sejak pukul 02.00 WIB hingga Minggu malam hari.

Di sejumlah sudut taman Monumen Nasional juga terlihat orang-orang membagikan uang dengan pecahan Rp 50 ribu dan Rp 100 ribu. Rata-rata setiap orang mendapatkan uang Rp 150 sampai Rp 200 ribu. Uang itu dibagikan secara terbuka di tempat publik.

Penggagas Festival Bhinneka Tunggal Ika, Nong Darol Mahmada, belum menanggapi terkait pembagian uang kepada peserta parade. Sebelumnya ia hanya mengatakan bahwa peserta Festival Bhinneka Tunggal Ika mencapai 30 ribu dari berbagai daerah. Mulai dari Jawa Barat, Papua, Kalimantan, dan Sumatera.

Rencananya festival semacam ini akan terus diadakan di daerah-daerah. Di Jakarta sendiri, ini adalah kali pertama diselenggarakan. Nong sangat kagum dengan animo masyarakat yang datang. Peserta yang datang mulai dari etnis Cina, Jawa, Bugis, Batak, Dayak, dan lain sebagainya.

Ketua Bidang Pemberdayaan Petani HKTI Muhammad Arum Sabil membantah telah memobilisasi dan membayar massa senilai Rp 150 ribu untuk ikut Festival Bhinneka Tunggal Ika yang diselenggarakan di Jalan Medan Merdeka Selatan. “Kayaknya enggak ada (memobilisasi massa), enggak ada,” kata Arum saat dihubungi Tempo pada Sabtu, 19 November 2016.

Menurut dia, HKTI tak pernah mengerahkan petani untuk kegiatan politik. Apalagi berangkat ke Jakarta untuk mengikuti Festival Bhineka Tunggal Ika di pelataran Monumen Nasiopnal pada Sabtu pagi. Selama ini, HKTI hanya konsentrasi untuk mengangkat isu-isu pertanian di Indonesia.

Dia juga membantah adanya pemberian uang senilai Rp 150 ribu kepada setiap orang yang datang di acara Festival Bhineka Tunggal Ika. Menurut dia, kemungkinan organisasi itu bukan Himpunan Kerukunan Tani Indonesia, melainkan organisasi lain yang mengatasnamakan HKTI.



Terimakasih TEMPO sudah mau membongkar sendiri kejanggalan di “Parade Bhinneka”.

Referensi

Iklan

One response »

  1. […] Aksi Bhineka Tunggal Ika yang diikuti hanya oleh ratusan massa aksi juga meninggal issu massa bayara… […]

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s